Menjadi manusia baru


manusia baruSalam Eidul Fitri buat semua …

Ramadhan berlalu. Eidul Fitri pun telah berlalu.

Itulah perjalanan masa. Cepat pantas dan tangkas sehingga tidak memberi kita ruang untuk menangguhkan semua urusan.

Mau tidak mau kita kena mengejar masa kerana maut juga sentiasa memburu kita. Kita terleka, buruk padahnya.

Walau pun dunia mengizinkan kita bergembira. Merasa nikmat nikmatnya. Namun itu hanya sekadarnya. Untuk melengkapkan sistem kehidupan kita yang berstatus sebagai seorang hamba.

Kita kena kembali balik beroperasi dengan kehidupan ini kerana Ramadhan, Eidul Fitri bukanlah misi di turunkan Rasullulah kepada kita. Dan juga bukan matlamat. Kerana kedua hari bahgia  itu adalah kurniaan Allah untuk kita mengumpul energi, mengumpul mata bonus untuk mendapatkan tangan ( pertolongan ) Allah meneruskan misi yang tiada noktah ini.

Masih jauh lagi kita perlu berjalan dan bergerak kerana reward and punishment pasti menanti kita diujungnya.

Ingat rahsia Allah terhadap jatah umur kita sebagai manusia. Bila bila pun kita harus merasai bahawa umur ini tiada jaminan walau sesaat pun sekalipun kita telah menjalani Ramadhan dengan excellent nya. Janji tetap janji dan hikmahnya adalah supaya kita dapat merasakan setiap saat walau dalam keadaan apapun kita kan menghadapi akhir kehidupan ini, untuk selanjutnya kita memasuki masa pertanggungjawaban!

Mari kita pertemukan konsep diri kita. Menjadi manusia baru selepas Ramadhan ini. Menjunjung risalah agung ini dengan sesungguhnya. Kita bukan manusia awam yang hanya menanti kerja atau menjadi tangan yang dibawah.

Kita adalah salesman Allah untuk me market kan product Allah. Kita harus mencari pelanggan pelanggan yang bangkrap dengan Iman dan Islam. Mengajak mereka berniaga dengan Allah. Berjual beli dengan Allah agar kita semua dapat meraih keuntungan yang hakiki.

Inilah kesedaran peribadi yang kuat yang perlu ada pada kita sebagai manusia da’i yang tahu tentang visi dan misi hidup. Mari kita ciptakan perasaan ini agar ianya terarah dan menjadi struktur yang kuat sebagai bekalan kita.

Kita kena tahu dan belajar bagaimana kita harus mengarahkan diri kita supaya kesedaran selepas Ramadhan ini dan selepas menjadi manusia baru ini untuk kita pertemukan antara kehendak kehendak Allah dengan kehendak kita sebagai manusia. Barulah kita tahu betapa banyaknya kerja yang menanti dihadapan kita. Banyaknya tanggungjawab yang perlu kita pikul dan junjung untuk merealisasikan kehendak Allah itu yang tidak dapat tidak boleh menemukan kita secara ruhnya tentang mtlamat penciptaan ini.

Inilah agungnya Ramadhan. Memberikan pencerahan kita untuk berfikir untuk masa depan dan bukan nya menyuruh kita berfikir dan menyoal apakah aku telah menemui lailatulQadr!

Manusia tidak memasuki syurga dengan amal tapi dengan Rahmat. Betapa banyak pun amal dan betapa banyak kalinya kita bertemu lailatulQadr tapi tidak menatijahkan ‘Amal Makruf nahi mungkar dan membiarkan kezaliman berleluasa serta membiarkan pemerintahan yang bukan islam menguasai bumi ini tanpa berusaha untuk menegakan kalimah Allah dan hukumiyah Allah pastinya kemurkaan Allah itu datang jua dan terjauhnya kita dari rahmat itu! nauzubillah.

Menjadi manusia baru. Kita kena lebih kuat dari semalam. Kalau kita boleh menghambakan diri pada kerja dan pada kehendak manusia sehingga terkadang 12 ke 13 jam sehari hanya untuk mencapai KPI kita dengan majikan, tidakkah kita rasa malu dengan Allah? Dengan kerja kerja Dakwah yang kita lakukan dalam waktu waktu basi kita?

Bukan salah kita melaksanakan KPI dengan majikan kita kerana itu sebahagian tuntutan Islam namun harus kita ingat, waktu cuti kita bukanlah untuk kita berehat untuk menyambung kerja2 dunia itu tapi adalah untuk Islam untuk dakwah dan itulah masanya kita buktikan kesungguhan kita kerana bagi kita dunia ini bukanlah kerehatan tapi adalah kelelahan! Inilah kualiti kita. Kualiti hidup pada batasan umur kita.

Aku bukanlah terlalu ideal. Terkadang aku lihat pendakwah2  menjalani rutin hidup dan rutin  berusrah dan berdakwah dalam suasana yang tiada peningkatan dan tiada pengembangan kerana sebagai da’i kena harus maju kehadapan. Tidak hanya berada ditakuk lama dan hanya bergelut dengan kelompok kita sahaja. Dengan Usrah kita sahaja tanpa dapat menambah apa yang ada!

Bolehkah kita menjadi manusia baru jika saban tahun kita begini?

Pastinya dalam keadaan apa pun Islam takkan hilang pesonanya namun bagi kita sang da’i ini akan hilang pesona kita sebagai kalifah Allah kira inilah saja khidmat yang dapat kita berikan. Khidmat alakadar!

Oleh itu bagi kita yang telah bertungkus lumus mengejar dan memburu lailatulqadr untuk mencapai kesempurnaan Ramadhan pastinya tahu tanggungjawab menjadi manusia baru ini kerana amal kita bukanlah bermusim bentuknya kerana manusia muslim seperti kita yang ingin mencapai kesempurnaan sebagai hamba Allah juga harus tahu bagaimana untuk istiqamah dengan amal atau mempertahankan amal kita hingga akhir hayat!

Sebab nilai kita bukanlah waktu Ramadhan, Waktu memburu Lailatulqadr atau pada awal kehidupan kita, tidak juga pada pertengahan hidup kita tetapi justru diakhir hidup ini! Oleh itu diatas kesedaran sebagai manusia baru ini kita perlu jana kekuatan yang telah kita dapati dari ramadhan itu untuk kita konsisten sehingga akhir kehidupan ini!

Wallahuaklam

Muharrikdaie

12.30mlm Malaysia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: