Disini, didalam jiwa kerdil ini …


malam-lailatul-qadar

10 malam terakhir ini.

Diwaktu inilah pencinta pencinta Allah mencari janji Allah. Janji kepada semua manusia yang beriman dengan yang ghaib. Janji mengandakan amalan amalan bagi yang beramal dengan berlipat lipat kali ganda.

Pintu langit terbuka. Malaikat bertebaran. Rahmat bercucuran mencari pemburunya. Disini, diwaktu ini kebanyakan kita berlumba lumba.

Kita banyak tahu tentang kebaikan. Bahkan kita sering ingin melakukannya. Jujur aku katakan bahawa terkadang aku sering gagal melakukannya!

Begitu juga keburukan, kita tahu akan akibatnya tetapi terkadang kita terlajak melakukannya dalam keadaan kita tahu!

Sulit untuk mengatasi kecenderungan ini.

Entahlah, kadang kadang aku rasa seolah olah ada kuasa lain yang lebih kuat menguasai dan membentuk peribadi aku. Itulah yang sering aku hadapi. Mungkin juga antara kamu semua!

Kita hampir hampir tidak mampu mengendali diri kita sendiri.

Tepat sekali kata kata orang siufi ” Musuh kita adalah diri kita sendiri “.

Mudah2an Allah memberi kekuatan pada kita!

Memang bagi kita, untuk memberi alasan cukup mudah. Hanya bermodalkan lisan sahaja.

Tidak dinafikan bagi kita yang sibuk dengan kerja dan aktiviti siang akan berasa letih dan tidak bermaya. Apalagi jasad seorang manusia itu amat terbatas. Tak mampu rasanya untuk berjaga dimalam hari, solat tilawatul quran dan sebagainya. Hanya kita laksanakan yang termampu oleh diri.

Namun rasanya bukan itu faktor penyebabnya!

Jawapannya, kita kalah sebelum berjuang. Sebelum berperang. Berperang dengan batin kita. Disinilah musuh terbesar kita dan medan perang itu adalah diri kita sendiri dan senjatanya adalah  ” mujahadah”.

Lawan tetap lawan.

Jangan kita menyerah dorongan negatif hawa nafsu ini. Dan perang ini tidak mungkin akan kita hentikan. Andai kita berhenti berarti kita telah terkeluar dari pemeliharaan Allah dan perlindunganNya! Pastinya kita akan terperuk lebih jauh kearah kefuturan ….

Saydina Ali menasihati  kita agar kita sentiasa istiqamah dan berterusan dalam amal

Hati ini terkadang memiliki kecenderungan menerima dan terkadang menolak. Bila dia dalam kondisi menerima, ajak ia untuk melakukan ibadah dan sunnah. Tapi bila dia dalam kondisi menolak ajak dia melakukan yang wajib sahaja. Sampai kondisi menolak itu hilang, ajaklah dia kembali melakukan yang sunnah

Sukarnya perjalanan menuju Allah ini. Dan disini kita harus sungguh sungguh. Bergerak, bekerja dan berlomba dan bukan hanya dilakukan dengan berjalan.

Sebab itu kita memerlukan teman agar dapat menjadi pendorong dalam melaksanakan ubudiyah pada Allah. Teman yang warak dan bertakwa.

Kita tidak akan mampu untuk hidup bersendirian. Sekuat manapun kekuatan kita lama kelamaan kita juga akan hanyut dan terdampar.

Tetaplah dengan jamaah. Dengan Usrah. Dengan Tarbiyah kerana dengan intima’ inilah yang menjadikan kita sentiasa dijaga dan terpelihara dari kelemahan dan kedaifan.

Sahabat sohibah,

Disini, didalam jiwa kerdil ini kita sama sama berdoa agar Allah lenturkan hati kita supaya sentiasa lembut dan ringan untuk melaksanakan masuliyah ini supaya kita sentiasa merasakan sifat kehambaan dalam diri hingga kita dapat bernafas dalam  jiwa hamba dan hati kita sentiasa tunduk kepadaNya.

Jumpa lagi.

11.30mlm. Kuala Lumpur

3 responses to “Disini, didalam jiwa kerdil ini …

  1. aisyah August 21, 2011 at 1:07 am

    jika diuji jauh dari jemaah? jauh dari usrah?
    rakan jemaah pula sepi je
    diri sendiri terkeseng-keseng
    tapi tak dihiraukan
    macam mana tu?
    sampai satu tahap rasa – apa guna berjemaah?
    orang diluar jemaah pula yang sering ambil berat??!!!
    PELIK!

  2. nuurhati September 9, 2009 at 1:12 pm

    Alhamdulillah ! jazakallah!

    Kita tidak akan mampu untuk hidup bersendirian. Sekuat manapun kekuatan kita lama kelamaan kita juga akan hanyut dan terdampar.

    Tetaplah dengan jamaah. Dengan Usrah. Dengan Tarbiyah kerana dengan intima’ inilah yang menjadikan kita sentiasa dijaga dan terpelihara dari kelemahan dan kedaifan.

    Sangat terkesan ! subhanallah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: