Dua kegembiraan buat mu Duat


Pengorbanan dai

Berdakwah memang pahit pada zahirnya. Tidak ada sepahitnya. Di cela manusia. Dihina sengsara. Dimusuhi segala. Itulah dia pengertian Dakwah bagi daie yang lupa.

Harus berkorban harta benda masa dan kehidupan. Merintih menanggis menanggung ujian. Itulah yang dialami dalam sejarah dakwah.

Kader baru dalam dakwah tak kan rasa pengalaman ini. Kamu harus melalui tarbiyah sebelum menanggung derita ini. Kamu harus melalui tarbiyah sebelum memasuki fasa ini. Fasa ini bukan fasa gembira. Fasa senyuman. Fasa gurauan. Tapi fasa ini adalah fasa airmata. Fasa ketahanan. Fasa penentuan jatuh bangun mu dijalan dakwah. Fasa keguguran. Tanpa bertemankan iman, tanpa berteman kefahaman, tanpa berteman keruhanian, kamu akan gugur. Gugur yang tidak boleh bangun lagi.

Kamu akan layu dalam hidup mu. Akan tergadai akhiratmu. Akan diambil bidadarimu. Dan pastinya akan dimusuhi penghuni penghuni syurga dan ditemani penghuni neraka.

Jalan Dakwah jalan sehala. kamu tidak boleh U~ turn. Kamu kena teruskan sehingga terbang nyawa. Melayang jiwa. Lukanya rasa dan peritnya jiwa.

Jalan Dakwah akan menjadi biasa bila hati jiwa dan ruh mu terbuka. Dan disitulah bahgia. Kebahagiaan ruhani. Kebahagiaan yang tidak dimengerti bagi yang tidak melaluinya. Tidak ada sesuatu dalam hidup kini setara dengan kebahagiaan ini walaupun pandang manusia pada mu amat menyesakkan nafas!

Kebahagiaan ini terjadi apabila kamu dapat menanamkan dalam jiwa orang lain kecintaan kepada Allah. Sikap ridha dan percaya akan kalimat kalimat Tuhan dan ghairah untuk menyambungkan lidah Rasul untuk menyelamatkan manusia!

Inilah kebahagiaan samawi yang menakjubkan langit dan bumi. yang menakjubkan ikan ikan dilaut, udang udang didasar sungai, air air yang mengalir dengan derunya. Terus terusan mendoakanmu. Inilah dia. Bukan kebahagiaan Aradhi yang sementara bercampur pujian pujian kemunafikan manusia.

Itulah tautan unsur samawi dengan dakwah ini. Tautan murni dengan tabiat insani. Sebenarnya dakwah yang kita lakukan tidak kita minta balasan dari luar kerana didalamnya tersimpan balasannya sendiri. Didalam jiwa kita. Kebahgiaan fitrah yang allah kurniakan dan Ianya soal diri kita sendiri dan tidak bersangkut paut dengan pengakuan dan sanjungan orang lain!

Inilah kebahagiaan yang kumaksudkan jika kamu mengerti.

Tidak kah kamu gembira dijiwa apabila dapat dua lapisan kegembiraan ini. Menanam sikap cintakan Allah pada diri orang lain dan dapat membuat kebaikan pada dirimu sendiri yang telah diamanahkan. Inilah dia kegembiraan itu. Berjasa pada manusia dan menyempurnakan cita2 sebagai hamba!

Dihati inilah terpatrinya balasan kebahagiaan itu. Dicurahkan Allah akan rahmatNya.

Sebab itu kita lihat Sayyid Qutb tersenyum dengan ujian yang menimpanya seperti mana kata katanya

Aku tidak khuatir akan kematian walau sekarang ia datang sebab aku telah mengambil banyak dalam hidup ini. Aku sudah banyak memberi …

Kadangkala meminta dan memberi itu sukar dibedakan kerana kedua duanya mengandungi satu arti dialam ruhani. Setiap kali aku memberi, setiap kali pula aku menerima. Menerima yang ku maksudkan itu bukan bererti seseorang memberiĀ  sesuatu , kepadaku melainkan berarti aku mengambil sesuatu yang kuberikan itu juga. Ku katakan demikian, kerana kebahagiaanku atas pemberianku itu tidak lebih kecil daripada kebahagiaan para penerimanya!

Rujukan kitab ~Afraah ar`ruh

Inilah dia dakwah yang dilakukannya. Islam yang dipertahan dan diperjuangkannya selama hidupnya walau tawaran tawaran dunia yang datang berupa kekayaan dan jawatan menteri yang ditawarkan namun penjara yang dipilihnya demi dakwah dan islam. Demi deen ini.

Dipenjara hamasahnya tetap menyala. Cintanya pada islam makin membakar. Lahirlah karya karya agung kerana dakwah tidak mengenal tempat. Tidak mengenal suasana. Itulah dia. Pejuang asli. Pencinta abadi.

Kita?

Baru sedikit mencelupkan kaki dilautan dakwah sudah berbangga. Sudah merasakan kehebatan sedangkan kecintaan dunia belum lagi terkelam dari hati nurani kita. Sehingga dalam kerja dakwah pun kita selalu meminta minta akan kemudahan dan kemewahan dan tak sanggup melalui kepayahan dan kesulitan dalam melalui nya. Jauhnya kita …sayupnya kita dengan para pendakwah terdahulu …. Haruskah kita muhasabah kembali

Belum lagi Allah uji dengan penjara apa lagi ugutan dan lebih lagi tali gantung kerana deen ini …. kerdilnya kita! Mungkin sebabnya kita belum lagi sampai kepuncak maksimum kerja dakwah ini … kita hanya baru dipinggirnya saja kerna itu kita masih terjinak dengan manusia dan dunia harta dan kepentingan kemewahan kita hingga kita takut akan mati yang kan datang … melihat mati sebagai satu ketakutan kerana kita tidak bersedia untuk itu. bersedia dengan soalan soalan Allah! Tidak seperti sayyid Qutb sebelum digantung berkata ……..

Aku tidak khuatir akan kematian walau sekarang ia harus datang. Sungguh aku telah berbuat sejauh kemampuan yang ada pada ku. masih ada banyak kerja yang ingin ku kerjakan kalau ada waktu. namun hatiku tidak akan diliputi rasa sesal andai tak dapat ku laksanakan. Sahabat2 akulah yang akan mmengerjakannya diwaktu yang tidak lama lagi.

Cita citaku tidak akan berhenti jika ia memnag layak untuk abadi.

Hati ini meyakini sedalam dalamnya bahawa inayah Allah yang berhubungan dengan keberadaan segala makhluk ini tidak akan mematikan begitu sahaja sebuah cita cita yang soleh.

Tidak ada lagi kekhuatiranku mengenai maut yang akan datang sebentar lagi sekalipun. Rasanya aku telah mengerahkan seluruh kemampuanku untuk menjadi manusia yang baik.

Segala kekeliruan dan kealpaanku telah kusesali sedalam dalamnya.

Itu semua telah ku pasrahkan kepada Allah, Tuhanku dan kepadanya kupohonkan kurnia dan keampunan.

Aku tidak merasakan keberatan apapun andai Tuhanku meyeksaku sebab hati kecilku telah berkata; Siksaan Tuhan ku adalah siksa yang haq dan adil!

Sahabat! Aku sudah terbiasa menanggung segala buah amal perbuatanku yang baik maupun buruk.

Menyedari keadaan itu, maka aku rela menerima balasan kesalahan ku diwaktu Hisab!

Rujukan kitab ~Afraah ar`ruh

Sanggupkah kita berkata begitu, seperti Sayyid Qutb?

Begitulah kita dijalan dakwah ini . Harus terus bergerak selajunya. Semahunya. Selagi hayat dikandung badan. Selagi bernafas. Selagi terdaya.

Dakwah bukan dilakukan waktu tenaga telah kendur. Waktu telah basi. Sedikit dan termampu dengan ukuran kita! Tapi sehabisnya! Sehabis daya.

Sesungguhnya medan menulis, medan bercakap tidak sama dengan medan amal dan bekerja dengan seikhlasnya. Aku mohon ampun pada semua. Pada Allah kerana terlalu banyak aku berkata dan menulis tentang dakwah tapi masih sedikit dalam beramal.

Mudah2an doakan aku agar thabatkan aku dijalan ini. Istiqamah dijalan ini. Amat besar cita cita ku terhadap kematian ini. Mengadap Allah dalam keadaan aku telah laksanakan dan telah gunakan tenagaku yang seoptima mungkin agar kepasrahanku itu bertepatan dengan kehendak Allah dan rasulNya.

Salam perjuangan dari ku buat semua ikhwah dan Akhawat dijalan ini.

http://muharrikdaie.wordpress

4.30 pagi sahur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: