Andainya kamu tahu …


disini, dihati kerdil ini

Mungkin!

Mungkin sahabatku.

Ramai yang tidak mengerti betapa pentingnya kekuatan ruhani dalam menjalani kehidupan ini.

Boleh jadi ramai lagi yang terpesona dengan keindahan dan kehebatan lahiriah berbanding dengan keindahan dan kehebatan ruhani. Terkadang mereka terpukau lantas membiarkan ruhani kering dan terus kering hingga segala amalan dan perilaku untuk menghampiri Allah menjadi semakin jauh tanpa disedari dan kita tidak sedikit pun merasa kelazatan iman yang sebenarnya.

Apalah guna banyaknya amal kita dengan mengira rakaat rakaat yang kosong. Apalah guna tilawatul quran kita sekadar untuk menyahut panggilan fadhilat ramadhan yang tidak dapat membuahkan al-hubb kepada Allah. Tidak membuahkan pengajaran dan dapat mengambil panduan darinya.

Aku tidak menafikan dari sudut pahala. Kerana itu hak Allah diatas niat masing masing namun saban tahun dibulan mulia ini kita menjalani amal rutin ini tetapi tidak mendatangkan perubahan bagi diri dan iman malah terkadang amal amal ini menjadi tiket kita untuk lebih rakus lagi melayani hawa nafsu selepas ramadhan.

Aku tidak mengatakan sesuatu yang teori. Kerana perkara ini berlaku pada diri dan tidak mustahil pada kita semua! Sebab itu aku ingin kongsi akan peringatan ini kerana nafsu tidak pernah putus asa untuk menyesatkan kita apalagi apabila bertemu teman setianya syaitan laknatullah untuk menyesatkan kita dari jalanNya.

Saudaraku .

Kita tidak dapat menafikan kekuatan ruhani adalah kekuatan pokok dalam kita menghampiri Allah atau untuk Allah menghampiri kita. Kita memerlukan hati yang lembut dan sejuk untuk menyerapkan amal amal kita supaya sebati dengan ruh ubudiyah kita kerana hati yang keras tidak bisa diserap oleh iman dan kekusyukan amal.

Pernahkah dalam hidup kita kita terjumpa orang orang yag kuat ruhaninya? Pernahkah kita bergaul dan menumpang kejernihan hati mereka? Pernahkah kita lihat cara kehidupan mereka?

Andainya kamu tahu, sebenarnya tidak banyak bedanya kehidupan mereka dengan kita!

Mereka seperti kita. Mereka juga punya jamaah. Punya Usrah. Melalui proses tarbiyah.

Mereka juga memegang jawatan tinggi. Educated. Mempunyai kedudukan.

Apakah bedanya dengan kita?

Tidak lain tidak bukan adalah Kezuhudan. Zuhud dan Qanaah dengan hidup ini. Mereka hidup ala kadarnya. Punya rumah sekadar tempat berlindung. Punya kenderaan yang sekadar boleh berjalan. Berpakaian sekadar menutup aurat. Makan sekadar untuk beribadah. Bergaul dengan orang2 solih. Menuntut ilmu dan berdakwah hidup harian mereka.

Mereka juga bergaul dan bersocial tetapi semua itu menjurus kepada dakwah. Dimana mereka pergi, mereka membawa islam. membawa iman. Membawa risalah Nabi. Mereka senantiasa ingin menyelamatkan diri dan manusia lain. Hidup mereka sentiasa menjurus kepada akhirat dan sentiasa berhati hati!

Pernahkah kamu jumpa mereka ini? Mereka yang asing  yang terpuji disisi Allah yang hidup mereka amat bahagia.

Kenapa aku sebut asing! Kerana jumlah mereka amat sedikit ditengah kita dan manusia yang banyak ini. Sehingga mereka digelar ‘ Ghuraba’ “ ( orang orang asing )

Nabi pernah bersabda

Beruntunglah orang orang asing. Sahabat bertanya, ” Wahai Rasullullah, siapakah orang orang yang asing itu?” Beliau menjawab, ” Orang orang yang bertambah Iman dan Takwanya ditengah ramai manusia yang kurang Iman dan Takwanya. ~ HR Ahmad

Bahagianya mereka kerana kedekatan hati mereka pada Allah. Ketakwaan mereka makin bertambah dengan amal amal solih yang mereka pertahankan ditengah arus perdana kebendaan yang menyilaukan kita. Disanalah kemuliaan kebesaraan jiwa dan kemuliaan yang mereka gapai disisi Allah.

Mereka seperti keadaan ikan yang berada ditengah air yang mengalir dan arus yang kuat. Ikan ikan itu semakin kuat dan besar kerana terbiasa melawan arus.

Begitulah jiwa mereka, tetap kuat bertahan melawan arus kebendaan dunia yang membadai.

Sesungguhnya memang kita sukar mengenali mereka kerana mereka amat sedikit dan banyak menyembunyikan amal.

Mereka tidak suka menunjuk nunjuk seperti kita kerana mereka tergugah dengan pesan Nabi

Sesungguhnya Allah menyintai hamba yang bertakwa, yang  qanaah dan yang beribadah secara khafi sembunyi sembunyi ~ HR Muslim.

Andainya kamu tahu, tidak semesti amal amal solih harus disembunyikan kerana sebagai da’i terkadang kita perlu menjadi contoh untuk mad’u kita mencontohi amal yang kita lakukan. namun sebagai duat ini ada ibadah ibadah yang perlu kita rahsiakan dan sembunyi sembunyi dalam kerangka untuk memperkayakan ruhani kita agar lebih kukuh dan lebih tegar sehingga tidak terombang ambing oleh pesona dan gemerlapnya dunia.

Andainya kamu tahu, sebenarnya kita boleh jadi seperti mereka. Kerana mereka juga seperti kita dahulu. Bezanya adalah mereka sanggup melakukan perubahan diri untuk lebih mujahadah dan bersifat zuhud dan qanaah dalam hidup.

Marilah kita renung diri kita sendiri. Berapa lama lagi kita mampu menguak kehidupan dunia yang fana ini. Marilah kita tadabbur dan taffakur atau merenung dan berfikir sampai bila kita harus hidup dengan khayalan khayalan yang sonsang ini sehingga efeknya boleh membuat kita tersungkur dipintu nafsu yang akan meratah keimanan yang telah kita bina!

Wallahuaklam

Muharrikdaie

One response to “Andainya kamu tahu …

  1. abdullah bin ali August 31, 2009 at 9:50 pm

    Masa itu memberitahu semua manusia berada dalam kerugian. Mata kita yang bodoh, tidak dapat melihat kerugian apa-apa. Malah masa banyak mengajar manusia dari tiada harta benda hingga jadi kaya raya. Masa banyak memberitahu dulu susah, sekarang senang dab bertambah mewah dari masa kesemasa. Apakah masa yang dikatakan rugi? Surah Al-Asy yang difirmankan Allah dalam Al-Quran disangka bukan ditujukan kepada manusia alaf milinium ini.

    Kita yang berada dizaman kemajuan sudah tidak lagi dibilang rugi, kononnya mereka yang rugi adalah orang-orang dulu-dulu yang tiada kemajuan, sains dan teknologi. Orang sekarang sudah maju dan sudah dianggap berada dizaman canggih, masa yang ada disangka sempurna dimanafaat sebab sudah bertambah efisyen, inovatif serta kreatif.

    Padahal inilah rupa manusia-manusia yang rugi. Manusia yang sudah lupa pada Allah dan tidak kasih lagi kepada Agama Islam. Hukum syarak dijadikan pagar-pagar usang yang hampir roboh. Kemewahan dianggap perisai kejayaan dan masa yang paling gembira mengejar kecemerlangan hidup duniawi.

    Apakah ini dipanggil’ulul al-albab’? Nauzubillah…. Tapi rupa-rupanya inilah wajah dan senyuman orang-orang yang rugi. Orang-orang yang mensia-siakan masa dan lalai dari Allah dengan menyangka kesibukkan mata benda dunia sebagai kejayaan. Sanggup mendakwa bijaksana dan memiliki masa depan.

    Namun masa yang sangat penting iaitu pertemuan dengan Allah tidak pernah diambil kira. Seluruh usia kehidupan tidak dapat memberi pertolongan apa-apa. Ianya tidak lebih dari menghabiskan nikmat Allah dan memberatkan bumi menanggung mereka yang lalai dalam dosa yang panjang lagi kelam.

    Lantas sekelian manusia, pohonlah segera jalan petunjuk dari Yang Esa. Mudah-mudahan masa yang masih berbaki dapat menebus masa yang cacat sepanjang usia kita dengan keampunan dan rahmat dari Allah jua. Carilah kebenaran sebelum kawan kita paling prihatin datang menjemput ke alam baqa. Wallahualam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: