Dalam pelukan cinta


zuhud

Begitulah Rasullullah. Dipeluk cinta. Dipeluk lagi. Dipeluk dan dipeluk. Sehingga dalam helaan nafas itu tersebut nama yang dicintanya Allah. Allah dan Allah. Walau dalam ketakutan. Dalam kepeluhan. Dalam kedinginan dan menggigilnya badan. Cinta memasuki relung hati.

Indah sungguh tarbiyah Tuhan. Hingga cinta memesona sepanjang zaman.

Dengan cinta pertama itulah bergeraknya Rasul dalam dakwah ini sehingga Islam itu dapat disedut oleh kita dengan pengorbanan demi pengorbanan duat terdahulu. Berbekalkan cinta itulah Rasul mengajar para sahabatnya sehinggalah kepada kita mesej itu bertali arus.

Dan cinta Dakwah itu adalah cinta kita. Matarantai dari Rasul. Dan cinta itu meminta semuanya dari kita. Meminta fikiran kita. Perhatian kita. Sehingga tidur baring duduk dan berdiri dakwah meminta cinta itu sehingga menganggu kita sehingga dalam mimpi.

Memang itu tabiat dakwah. Menyedut dan memamah kehidupan kita. Memamah tenaga kita. Tulang belulang sehingga daging kita berkecai dan bercerai berai. Itulah bebanan dakwah yang perlu kita terima tanpa hujjah.

Dimedan dakwah tiada senda loka. Semua penderitaan. Lihat mus’ab. Lihat Umar. Lihat dan lihat duat mutakhir. kehidupan dan perjalanan hidup mereka. Diseksa, sehingga koyak rabak tubuh badan. Dibunuh, namun dakwah terus hidup mengejar zaman.

Berada dijalan dakwah memang selalu rasa sakit, rasa bosan, rasa jemu dan memang selalu diambang kefuturan.

Bukan sehari dua kesakitan itu, kebosanan itu, kejemuan itu dan diserang kefuturan itu . Tapi sepanjang kita bernafas. Sepanjang perjalanan.

Sebab itu kita memerlukan ruhani yang tinggi dan melangit untuk istiqamah dan thabat diatas jalan ini.

Kita sering diserang. Atas bawah, depan dan belakang. Dengan kemiskinan dan kemewahan. Pangkat dan harta, keluarga dan panggilan dunia.

Siapalah yang tahan kiranya kita manusia biasa.

Memang kita bukan manusia biasa. Kita pilihan Allah. Justru itu kita kena ingat rasa sakit itu sentiasa menemani, hingga luka tidak terasa lagi, hingga rasa mengeluh tidak bersuara lagi!

Ingin melaksanakan dakwah demi ubudiyah ini tidak semestinya kita perlu memiliki segala kemudahan. Kerana kemudahan dan kesenangan itulah selalunya menjadikan kita futur dan cinta dunia tanpa kita sedari dan terkadang kita berselindung disebalik dakwah untuk mengharuskan kita menikmati kemewahan!

Memang selalunya duat dibentangkan dunia dihadapannya sebagai ujian Allah kepadanya. Kadang melalui keluarganya. Kadang melalui dirinya dan sekelilingnya. Sehingga dia merasakan dia berada ditrack yang benar.!

Sulit untuk kita membayangkan duat terdahulu bekerja dan terus bekerja tanpa fasiliti seperti kita. Mereka bekerja dan berdakwah dengan mujahadah. Mereka tidak pernah membayangkan kenderaan yang mereka bawa. Unta kah? Keldai kah? hatta jalan kaki pun mereka tetap thabat dan teguh meneruskan dakwah ini. Mereka tidak pernah terfikir, seperti mana kita terfikir. Dah senang, nak senang lagi. Dah canggih, nak canggih lagi sehingga harta dan kemudahan yang kita miliki itu pada mulanya ingin kita jadikan aset untuk dakwah berubah menjadi bahan kemewahan peribadi dan keglamouran kita.

Ada kenderaan yang baik dan hebat pun, dalam kepala masih membayangkan  ” Kalau ada kenderaan lebih besar dan lebih laju kan baik,kalau ada mercedes kan baik. Tak lah lenguh sangat macam naik kereta ni. Barulah relax sikit, baru lah tak sakit kalau travel jauh jauh untuk program!” begitulah kita bercatur dengan nafsu dan kesyukuran! Sedang kan kenderaan kita itu amatlah baik dan cukup selesa justru amat memadai untuk buat kerja dakwah. Tapi kerana dunia dan sisa dunia berada dalam ruh kita, lintasan lintasan itu datang jua!

Itu belum masuk Iphone yang sering ditukar yang berharga ribuan ringgit, Laptop dan sebagainya. Sehingga terkadang dalam fikiran kita dah terbayang ingin memiliki rumah besar dengan alasan senang buat program. Namun tidak pernahkah kita terfikir pendakwah terdahulu yang berjuang tidak pernah pun memiliki semua itu namun berjaya dalam ubudiyah mereka kepada Allah dalam jalan dakwah ini?

Tidak kah kita sebagai pimpinan terasa hati, terasa bahawa anak binaan kita, mad’u kita, sahabat sahabat kita melihat peribadi dan perangai kita? Jangan kita ingat berada diatas sebagai kepimpinan, sebagai naqib dan naqibah kita sahaja nampak kelemahan dan kefuturan mereka dibawah? Mereka dari bawah pun lebih terang benderang melihat kelemahan dan kefuturan kita tapi terkadang mereka tidak bersuara justru ingin menghormati kita tanpa kita sedar!

Natijahnya dalam diam mereka meninggalkan kita. Tidak mengikuti kita lagi. Tidak taat kepada arahan arahan kita lagi. Lebih lebih lagi arahan dari sudut amalan dan keruhanian!

Berilah alasan apa saja untuk menguatkan hujjah kemahuan nafsu kita ” Tak salah pakai benda mahal mahal asalkan untuk dakwah. Islam tak larang pun. Kan ana beli ni pun nak guna untuk islam. Antum nampakkan?” Jangan kita jadi kufur nikmat!

Begitulah kita mengalunkan irama nafsu kita!

Inilah antara dialog dialog duat sekarang. Duat moden yang suka berijtihad! Dalam dakwah pun ingin keglamouran dan tidak bolah susah sedikit. Dimanakah sifat kezuhudan kita sebagai pimpinan. Sebagai da’i yang ingin menjadi khudwah untuk ummah ini?

Puas Rasul ajar kita supaya zuhud. Kerana dakwah itu khudwah namun kita tetap dengan trend kita. Sebab terbiasa. Sebab kita dididik dengan kemewahan! Bukan salah kemewahan itu kerana itu kurniaan Allah tapi jangan iklankan melalui peribadi kita.

Bila gagal dalam dakwah. Kita mengeluh. Kita kata ini ujian. Sedangkan kegagalan itu disebabkan oleh peribadi kita yang tidak menepati syaratnya. ” Ular harta” Kemewahan yang membelit kita sehingga kejayaan menghalang kita untuk mendapatkannya. Nuzul Quran yang tidak turun dihati kita tentang kezuhudan membuatkan kita terpingga pingga mencari kebenaran.

Justru itu kita selalu kena merenung kerana merenung itu lebih baik dari 1000 rakaat solat sunat supaya kita kembali kepangkal jalan. Bukan kepangkala jalan dari kesesatan tapi kepangkal jalan dari kemewahan. Inilah Hijab dakwah kita.

Puas kita mencari solusi kefuturan namun kita tidak jumpa jalan penyelesaian kerana kefuturan itu mendarah daging kita sebab meninggalkan kezuhudan.

AsSyahid dalam majmu’ah Rasail menasihati duat yang berada di mihwar mu’assasi agar melihat akan kekuatan spiritual ini kerana ianya harus dimiliki oleh kita yang berada dalm jalan Dakwah ini supaya da’i bersih ini bersih dari saki baki dunia sekali pun berbagai alasan yang diberi.

Dari Sahl bin Sad As Sa’idy ia berkata ; Seseorang telah mendatangi Nabi seraya berkata : wahai Rasullulah, tunjukan kepada ku amalan yang sekiranya aku mengerjakanya maka Allah dan Manusia mencintai aku. Lalu Rasullulah bersabda ” Zuhudlah kamu kepada dunia, nescaya Allah akan menyintaimu, dan zuhudlah pada apa yang dimiliki manusia, niscaya mereka akan mencintaimu ~ Ibnu Majah

Disinilah kegagalan dakwah kita kerana tanpa kezuhudan kita manusia menjauhi kita lantas terkadang anak binaan kita pun tergesek jiwa mereka yang menjadikan mereka tidak thiqah dan meninggalkan kita kerana sifat yang masih bertahta dijiwa kita ini.

Zuhud bukan bererti meninggalkan dunia dan tak boleh pakai apa pun untuk keperluan diri tapi zuhud seorng kader dakwah ialah apabila ia sentiasa berlomba lomba  dalam jihad dan dakwah dengan segala dimiliki semata untuk dakwah dan bukan bermewah mewah kerana rezeki dan kemewahan yang dikurniakan Allah itu adalahpintunya  dakwah ini!

Akhi wa ukhti fillah …

Dengan semangat zuhud yang kita lakukan Insyaalah pasti akan melahirkan soliditas dalaman yang kuat. Keharmonian pergaulan, terpaut nya hati masyarakat terhadap kita dan yang manisnya adalah terbentuknya kekuatan ruhiyah dan spiritual kita disisi Allah.

Mudah2an sifat zuhud ini akan mengkristalkan jiwa kita sebagai kader dalam gerakan dakwah ini. Agar kita istiqamah dalam berdakwah, bersatu dalam panji panji harakah dan bersama dapat merealisasikan cita cita besar kita!

Kalau zuhud dan nafsu kita selalu bertempur salah satunya harus menarik diri dan disinilah berlaku nya pembuktian ruhiyah kita sama ada dalam pelukan syaitan atau pelukan Cinta Allah!

Dah 4 hari kita berpuasa ….

Jumpa lagi.

Muharrikdaie

One response to “Dalam pelukan cinta

  1. abdullah bin ali September 1, 2009 at 6:02 am

    Firman Allah, surah Thoha ayat 1 yag bermaksud : “Beroleh kemenangan bagi orang-orang yang beriman.”

    Begitu hebat menjadi orang-orang yang beriman. Diberi Allah akan kemenangan, mengatasi orang-orang yang kalah. Jadi siapakah mereka orang-orang kalah? Jelaslah orang-orang yang kalah adalah orang-orang yang tidak beriman dengan Allah. Merekalah orang-orang yang rugi dan terpenjara dalam pedih api neraka.

    Mengapakah pula hari ini mereka yang mengakui beriman dengan Allah gagal mengikut segala suruhan dan meninggal larangan Allah? Apalah yang menghalang kehidupan mereka terjadi sedemikian.

    Sesungguhnya manusia sangat menurut hawa nafsunya. Betapa mereka hendak cari kebenaran dan merentasi jalan lurus. Manusia kebanyakan inigin bebas dari bala dan ujian Allah kerana setiap detik bercita-cita kasih kepada kesenangan sebagaimana cita-cita manusia awam dizaman ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: