Bermulanya Impian baru


travelog seorang sufi

Beginilah aku. Sentiasa mengejar sebuah impian. Walau impian lalu telah berakhir dan setiap yang berakhir itu pasti ku temui yang baru. Paling penting adalah mengokohkan tekad mencari Allah didalam jiwa kita melalui jalan jalanNya. Allah berfirman

Ana ‘Inda zhanni ‘Abdi ~ Aku ( Allah ) sesuai dengan prasangka hambaKu kepada Ku

Andai Allah menguji kita, berperasangkalah yang baik kepada Allah dan perasangka itulah yang Allah kurniakan kepada kita. Itulah kalam kalam dari alHikam. Kitab tasauf yang melenturkan jiwa manusia.


Salam ramadhan semuga kita terus beramal dan mengikhlaskan hati dan memulakan impian baru untuk mencari cahaya yang lebih terang dari cahaya dunia yang mengelirukan ….

Tidak semestinya ramadhan aku harus berhenti menulis. Kerana aku menulis bukan kerana manusia tapi untuk melahirkan jiwa jiwa cintaku pada Allah dan seluruh makhluk serta alam semestanya.

Bagi ku menulis juga menambahkan pahala disamping kita memperbanyakan bacaan Alquran.  Aku juga berterimakasih pada dia, teman impian ku yang dekat dihatiku yang selalu mengingatkan aku supaya sentiasa thabat atas jalan ini sekalipun ujian datang bertimpa timpa.

Aku harus meng “kreatif “kan diri dibulan mulia ini agar aku tidak semu dan jemu dengan melakukan ibadah.

Jadual juga harus berubah. Program jamaai juga telah ku kurangkan. Dan pertemuan dengan anak binaan ku juga tidak banyak dibulan ini. Aku memberi ruang seluas luasnya kepada mereka untuk mengkoreksi diri dan melihat diri mereka.

Aku arahkan mereka supaya banyak menyoal diri agar soalan itu dapat menghidupkan ruh perubahan dalam diri mereka.

Benarkah aku seorang da’i? Orang harapan bagi deen ini. Kalau aku da’i, apakah keruhanian ku kuat untuk menghadapi tribulasi kehidupan seorang da’i!

Aku tidak mahu diri ku dan diri mereka menjadi da’i yang kosong dan sifar jiwa dan ruh.

Sehingga tidak mengenali sifat sifat nafsu mereka. Bagaimana mungkin seorang da’i dapat mendidik anak binaan tanpa mengenali nafsunya sendiri. Peringkat nafsunya dan tahap nafsunya sama ada mencapai ISO Allah atau sebaliknya!

Menjadi da’i seperti ibarat seekor burung kakak tua yang hanya pandai berkata namun tidak memahami apa yang dibicarakan  amat menjelekan! Lalu tanpa disedari jadilah kita seorang da’i yang syok sendiri. Hanya mampu menyebarkan fikrah, memberi ilmu namun tidak dapat melahirkan duat yang berkualiti seperti kualitinya duat terdahulu disebabkan tidak punya aura dan kekuatan dalaman sebagai syurut yang patut kita miliki!

Kata kata mereka masuk kehati. Senyum mereka mempamirkan budi. Akhlak mereka dicemburui lantas anak binaan mereka menjadi penyambung risalah ini dengan penuh komitment sehingga Islam itu kita dapat nikmati hingga saat ini.

Ini tidak lain tidak bukan kerana mereka mengenali  dan mengendali  nafsu mereka dan dapat mendidik nafsu mereka agar terarah kebenaran dan kecintaan Allah hingga mereka hampir dengan Allah sehampir hampirnya dan  Allah buka kan pintu pintu kasih sayang manusia kepada mereka!

Dibulan inilah kita harus muhasabah akan akan tingkatan nafsu kita supaya dapat kita bendung dengan amalan amalan yang boleh menghancurkan nafsu itu.

Dimanakah level nafsu kita sekarang? Apakah kita ahli;

Nafsu Ammarah

Lawammah

Mulhammah

Mutmainnah

Radhiyah

Mardhiyah

Kamil

Bagaimana untuk menghancurkannya sehingga kita naik tingkatan demi tingkatan!

Hasan AlBanna menjadi seorang da’i agung setelah menjalani proses ini! Proses jiwa. Proses muhasabah dan mujahadah. Tidak ada jalan mudah melaluinya kecuali jalan kesufian. Tarikat kesufian yang mempunyai salsilah hingga Rasullulah SAW.

Sayangnya kita hanya terhenti diperingkat muhasabah namun tidak berusaha untuk mendalami nafsu dan memahami nafsu dan menghancurkannya.

Terkadang kita tidak tahu dimana tahap nafsu kita?

Apakah zikir2 yang boleh menghancurkannya?

Apakah zikir2 yang boleh menundukannya?

Apakah zikir2 yang boleh menaikkan maqam kita disisi Allah agar akrab dengan Allah dan dapat pertolongan Allah?

Kita tidak didedahkan dengan kesufian, sebab itu kita tidak serius untuk mempelajarinya sepertimana kita mempelajari fikh dakwah dan Tarbiyah.

Ada juga antara kita sama ada naqib atau naqibah tidak langsung ingin memperhatikan akan kaitan kesufian dengan kehidupan seorang da’i. Kesufian dan kesan kepada dakwah!

Kalau ada pun kita hanya melepaskan bersin ditangga saja

Kita tidak tahu bagaimana untuk membuang nafsu jahat kita!

Nafsu yang sering memperkotak katikan kita dijalan dakwah ini hingga terkadang kita terpingga pingga mencari identiti jiwa dan diri kita.

Hingga kita tidak tahu level iman kita.

Bagaimana meningkatkannya!

Sebenarnya amalan amalan kita selama ini hanya tempelan semata.

Kita beramal tapi iman tidak meningkat!Kosong dan tidak bermaya.

Kenapa?

Bukannya amal kita salah dan sonsang tapi sebaliknya kita tidak tahu kaedah penyucian jiwa!

Amal yang suci tidak boleh masuk kehati yang kotor.

Kita tidak cuci jiwa kita, mana mungkin amal yang kita lakukan membuahkan iman yang wangi.

Inilah dia Jalan kesufian. Yang wajib kita lalui.

Kita selama ini hanya beramal mengikut rutin dan masa basi kita tanpa merenunginya. Kita hanya mampu membaca Mathurat, sedikit quran dan sedikit zikir harian. Apakah mampu kita hancurkan kolestrol nafsu ini dengan amalan yang begitu?

Puncanya, kita tidak ada ilmu tentang kesufian hingga kita tidak kenal nafsu yang bertahta dihati kita sekarang!

Malunya kita dihadapan Allah dan anak binaan kita pabila kita mengaku  sebagai seorang da’i yang ingin mendidik manusia lain tentang ubudiyah pada Allah. Tentang amal makruf nahi mungkar tapi ruh kita membungkam dijurang yang dalam.

Sebab itu sebagai da’i, ilmu kesufian ini adalah mauduk yang penting untuk kita bahaskan supaya ianya dapat menjadi pedoman dan penunjuk arah kepada kita untuk taqarrub illallah.

Barulah dakwah kita ada ruh nya. Ada peningkatannya. Ada thiqahnya dari anak binaan kita.

Jika tidak, kita dilihat oleh anak binaan kita seperti tukang baca berita saja setiap pertemuan dan bukan nya pendidik mereka. Walau pun materi yang kita sampaikan itu materi yang amat bernilai namun disebabkan cahaya ruh kita dikelamkan oleh nafsu nafsu jahat yang berada dalam diri kita, membuatkan nur lisan kita tidak memantulkan cahayanya.

Kita patut bersyukur, kita menjadi da’i bukanlah faktor nasib baik  semata tapi adalah pilihan Allah.

Kita didatangi nur Allah dan diberi kefahaman islam namun selebihnya kita kena mencari dan terus mencari untuk mengekalkan jawatan eksklusif ini.

Allah menjadikan syurga bermakam makam dimana dia juga menjadikan nafsu bermaqam maqam untuk kita sentiasa mengejar yang tertinggi. Begitulah hikmah Allah yang sangat rahsia.

Marilah kita bersuluk dan beruzlah serta merapatkan jiwa dan merasai kelazatan beramal dibulan mulia ini. Aku tahu ada antara kamu tertanya tanya.

Bagaimana ya?

Terpulang kepada kamu. Gunakanlah Ilmu dan tarbiyah yang telah kamu pelajari.

Beramallah apa yang kamu ada sementara ini! Dan teruskan belajar selepas ini tanpa jemu dengan ilmu2 islam sama ada dengan naqib dan naqibah kamu atau dengan ustadz ustadz sufi yang akan kamu temui.

Paling penting kamu harus terus berusaha dan berdoa.

Tidak kah kita ingin menjadi seperti Rabiatul Adawiyah, Ibrahim Adham dan para da’i terdahulu? Kitalah yang memegang kunci kekuatan kita sendiri untuk unlocking potential power untuk membuka gembok gembok potensi.

Kita kena bermimpi besar untuk mengejar impian ini.

Impian baru.

Sesekali kita perlu latih jati diri. Menguatkan keperibadian.

Bagiku bulan ini adalah bulan Renungan.

Bulan tarbiyah Dzatiyah.

Merenung dan mentarbiyah.

Tarbiyah diri sendiri. Menyusun program pribadi agar kita tidak bergantung dengan arahan dan paksaan orang lain untuk beramal.

Kalau didalam tarikat sufiyah, bulan ini adalah bulan mengasingkan diri. memfokuskan wirid dan alQuran yang telah diberi oleh Guru Tarikat hingga mencecah ratusan ribu zikir sehari semalam untuk penyucian jiwa. Penyucian hati dari segala mazmumah.

Memang berkesan.

Airmata sentiasa berhamburan bila duduk bersendirian didalam kelambu kecil seolah olah berada dikuburan. Terpisah dari manusia luar. Sunyi sepi dan hanya bersama biji tasbih dan Alquran.

Inilah dia muhasabah yang sebenar!

Terasa diri didampingi malakatul maut.

Tiada TV, tiada PC, Tiada sisap siapa. Yang ada hanya jiwa dan dosa kita!

Tiada makanan berbuka yang sedap sedap. Hanya buah korma dan air mineral dibekalkan sepanjang ramadhan untuk menguatkan kaki beribadah.

Aduhai diri. Hinanya kamu disisi Allah.

Ingatlah! Bulan inilah bulan pertarungan antara manusia dan nafsu tanpa kehadiran syaitan. Kiranya gagal. Memang kita akan diratah bila keluar dari bulan mulia ini.

Waktu inilah kita tahu bahawa syaitan itu lemah sebenarnya. Yang kuat hanyalah kemahuan nafsu kita. Nafsu inilah yang harus kita kekang. Supaya ia menjadi kuda tungangan kita bila keluar ramadhan nanti. Bukan dia yang memperkudakan kita.

Barulah boleh kita hayati khulasah Ramadhan ini!

Insyaalah jika aku berkesempatan aku akan ceritakan lagi tentang kesufian ini.

Sekurang kurangnya waktu ini baru kita sedari bagaimana harus kita mengenali diri kita.

Bagaimana kita kena mempelajari dan mengenali kaedah sufiyah kerana tiap tiap Rasul adalah Nabi. Tiap tiap nabi adalah wali dan tiap tiap wali adalah sufi dan Rasul adalah orang sufi lagi wali lagi nabi.

Dan rasul juga adalah da’i dan kita adalah penyambung kerja itu lantas kerja kerja Rasul itulah memerlukan kesufian supaya akrab nya hubungan kita dengan Allah dan wajar mendapat bantuanNya.

Bagaimana pendirian kita dan ilmu kita sekarang?

Mahu kamu terjah kealam malakut merasai nikmat bersama para syuhada’, para wali dan para da’i yang telah melalui proses kesufian ini hingga mereka mampu bertemu Allah dalam keadaan Allah Redhai mereka.

Sesungguhnya adik adik ku …..

kita masih jauh lagi dari kemenangan hakiki sebagai seorang da’i sehingga kita dapat rasakan melayangnya jiwa ini dalam kenikmatan dakwah, zikir dan kebersamaan kita dengan Allah.

Melayangnya jiwa dan ruhani kita meninggalkan dunia yang berwarna ini dan lintasannya yang sentiasa menarik kita dari ingatan kepada Alam malakut yang dihuni oleh pejuang dan pendakwah dijalan Allah ini kerana ruh dan jiwa kita dihijab oleh sampah sampah dunia yang men “tinted ” kan basirah kita.

Marilah kita terokai kesufian ini hingga CINTA itu terpatri selamanya bersama PENCIPTA Nya.

Hingga saat cinta menjadi saat gila. Saat gila menjadi saat keajaiban. Dan keajaiban itulah Rahmat Allah yang menentukan kembalinya kita. Hingga abadinya hidup ini ….

Jumpa lagi

Muharridaie.

3 responses to “Bermulanya Impian baru

  1. shida September 23, 2009 at 11:57 am

    bermujahadah tu dirasakan amat berat apatahlagi bersama keluarga
    tahu janji Rasulullah tu indah
    tapi bila hati ni kian keras, kosong,rasa ingin diisi.terasa seperti kembali ke alam jahiliah dulu tu.
    tahu, hidup perlu sentiasa memberi.jangan asik menerima
    tapi bila bergerak, rasa seakan tertolak untuk berada di ambang kefuturan.futur yg diindahkan oleh nafsu jahat.
    bacaan quran dirasakan kosong.hari2 berlalu seolah sia-sia.jauh dengan Dia!bagi daie kecil yg baru merangkak, futur ana sering diwarnai oleh jahiliah dulu tu.
    syukran ala wajib atas artikel2 yg selalu mengetuk hati hitam ni.

  2. Pingback: Bulan penyucian diri « Blog Dianah

  3. Dianah August 22, 2009 at 3:55 am

    salam,

    akhi, boleh tak tolong byk kan lagi artikel kesufian camni, sempena bulan ramadhan ni… mekaseh untuk artikel di atas.. peringatan buat yg lupa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: