Akhir sebuah Impian


akhir sebuah baitul dakwahHidup ini penuh rawan.

Tarbiyah tidak boleh mendidik kita menjadi malaikat. Tarbiyah hanya boleh memanusiakan  kita menjadi manusia tanpa boleh mengarahkan jiwa dan hati kita supaya jangan kecewa. Kerana jiwa manusia terarah kepada fitrahnya. Fitrah yang telah ditakdirkan. Untuk semua manusia dan para nabi.

Sejauhmana dan sekuatmana tarbiyah pun yang kita lalui, kita tidak boleh menipu diri kita bahawa kita tidak kecewa apabila cita cita dan impian kita telah berakhir. Impian yang kesekian kalinya kita bina dan putik kan dalam hati kita. Impian yang kita istiqarahkan dengan linangan airmata dan kesungguhan. Sujud yang lama penuh kepasrahan. Gambaran untuk membina seperti mahligai Zulaikha roboh dalam impian itu. Anak anak kecil yang pernah dibayangkan  dalam itu untuk penerusan dakwah ini hanya berupa titik titik embun yang akan kering.

Bulan itu tetap mengambang mencari pemuja yang baru. Pemuja yang sama berada dilangit.

Bukan salah siapa!

Cuma takdir  mengambil tempat.

Aku  teruji lagi. Aku terhukum mungkin! Dengan dosa dosa lalu. Atau Aku belum menjadi baik lagi untuk mendapat yang terbaik.

Hidup harus diteruskan.

Terlalu keras perjalanan hidup ini. Hingga hati ku terkadang tak mampu lagi menampung bebanan ujian. Saat kita melangkahkan kaki, merasa tak kuat dan bingung diatas ujian ini sebenarnya bukanlah satu kelemahan yang patut kita sesali. Sebab memang manusia diciptakan begitu. Dalam keadaan serba lemah. Namun disebalik itu Allah telah berjanji kepada kita Dia tidak akan menimpakan sesuatu itu kecuali yang mampu kita hadapi.

Itulah hidup.

Memang tingkat cubaan itu tidak ubah seperti anak tangga yang bertingkat tingkat. Tiap satu anak tangga yang kita naiki, datang dari bawah satu pukulan hebat mengenai tubuh kita yang mendaki. Kalau tangan kita bergantung, kalau kaki kita kuat berpijak, kalau akal fikiran kita tetap waspada, pukulan itu akan dapat mendorong menaikan kita keanak tangga yang lebih tinggi.

Tapi …kalau tangan kita lemah dan kaki kita tidak kuat, akal kita hilang, fikiran kita kusut maka pukulan itu akan dapat menjatuhkan kita dan merobohkan kita.

Itulah rutin kehidupan da’i. Perlu menghadapi segala tribulasi dengan penuh sabar dan kekuatan.

Adakala ujian luaran yang maha hebat dapat dihadapinya tapi ujian hati dan jiwanya dia bagaikan terpana dan jatuh membungkam kebumi.

Wahai diri ku. Jangan kamu menanggis. Jangan kamu bersedih. La tahzan. Allah tahu apa yang kamu dambakan. Apa yang kamu cari. Memang kamu ingin teman diperjalanan sukar ini. Untuk kamu bersama. Untuk mengadu. Untuk membina kekuatan. Namun itulah perjanjian kamu dengan Allah!

Apa yang kamu sukai tidak semesti disukai oleh Allah. Apa yang tidak kamu sukai itulah yang Allah beri supaya kamu sentiasa redha akan ketentuanNya. Kamu Pasrah dan kamu sucikan diri mu.  Anggaplah ujian ini adalah kafarah dosa dosamu waktu kamu jahilliyah dahulu. Sebenarnya memang kamu tidak tahu. Allah Maha Tahu.

Menerima  ketentuan adalah jalan terbaik, agar perasaan cepat tersedar dan memulakan sesuatu yang baru dalam hidup ini. Kerana aku tahu sebagai manusia dan insan lemah ini aku harus memperbaharui hidup ku tiap saat dan tiap tika lebih lebih lagi apabila digegar oleh perasaan ini, agar aku boleh terus hidup dengan penuh energy dan kekuatan memaut ranting ranting pautan ku yang sentiasa patah!

Memang aku tidak boleh meratap kerana telah aku pelajari bahawa menjadi da’i,  mesti kuat sekuat kuatnya setelah dibakar dan dimantapkan dengan berbagai tarbiyah supaya jiwa tidak rapuh.

Sekali pun impian da’i ini telah pun berakhir namun kerlipan harapan yang dijanjikan padanya akan juga dinantikannya, kerana da’i ini tidak pernah kenal putus asa. Apa lagi putus dari rahmat Allah yang menciptakannya.

Sesungguhnya dua tahun bukanlah jangkamasa yang terlalu panjang …

Dan kiranya impian itu ingin berakhir biarlah cahaya itu padam dan kelam seluruhnya.

Muharrikdaie

4 responses to “Akhir sebuah Impian

  1. Cikgu August 5, 2011 at 11:31 pm

    “Wahai diri ku. Jangan kamu menangis. Jangan kamu bersedih. La tahzan. Allah tahu apa yang kamu dambakan. Apa yang kamu cari. Memang kamu ingin teman diperjalanan sukar ini. Untuk kamu bersama. Untuk mengadu. Untuk membina kekuatan. Namun itulah perjanjian kamu dengan Allah!

    Apa yang kamu sukai tidak semesti disukai oleh Allah. Apa yang tidak kamu sukai itulah yang Allah beri supaya kamu sentiasa redha akan ketentuanNya. Kamu Pasrah dan kamu sucikan diri mu.  Anggaplah ujian ini adalah kafarah dosa dosamu waktu kamu jahilliyah dahulu. Sebenarnya memang kamu tidak tahu. Allah Maha Tahu.”

    Allah tahu apa yang terbaik untuk kita kan. Ujian juga adalah pemberian terbaik untuk kita untuk menjadikan kita insan yang lebih redha, dan tunduk dengan ketetapannya… Moga Allah kurniakan insan yang akan melengkapkan separuh imanmu itu, dan melengkapkan impianmu itu yang akan memadamkan segala api kesah dengan siraman embunnya yang menyejukkan seluruh hidupmu. Yakinlah dengan janji Allah…🙂

  2. nuurhati September 6, 2009 at 2:59 am

    hmmm…

    Tapi …kalau tangan kita lemah dan kaki kita tidak kuat, akal kita hilang, fikiran kita kusut maka pukulan itu akan dapat menjatuhkan kita dan merobohkan kita.

    namun.. kekuatan untuk bangkit itu amat payah.. sememangnya bermohon kepadaNya..namun, kira bagaimana empunya diri terasa amat payah..?

    dimana dia harus bermula?

  3. muharrikdaie August 20, 2009 at 11:44 pm

    Semuga ramadhan menambahkan takwa kita insyaalah.

    Akhir sebuah impian? Ini hanya sebuah artikel saja. hehhe

    Thanks kerana ziarah

  4. Fadhilatul Muharram August 20, 2009 at 11:27 pm

    apa akhir dari impian iut, akhie?

    mau minta maaf menjelang ramadhan.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: