Andainya kamu telah bersuami …


andainya kamu telah bersuami

Ukhti yang dirahmati Allah …

Seandainya kamu telah bersuami dan menunggu cahayamata. Jadilah Ibu yang sebenarnya. Ibu yang didambakan oleh seorang suami dijalan dakwah ini agar kesenambungan dakwah dapat berterusan dan agar anak anak yang lahir dari rahim mu dapat menjadi para pendakwah dan para syuhada’ yang dapat memberi syafaat 70 ahli keluarganya diakhirat nanti …

Tapi tidak semudah untuk dibicara. Kamu perlu ada semangat yang kental. Niat yang bersih. Pengorbanan yang suci dan cita cita yang tinggi. Apalah guna, berlamanya kamu dalam tarbiyah tapi tidak dapat menjadi Ibu yang diharapkan oleh ummah ini untuk melahirkan puluhan rijal menyambung tali tali perjuangan dan matarantai dakwah ini?

Tarbiyah bukan sahaja untuk pembaikan akhlak dan membetulkan solat tapi lebih kepada syuuriyah dan kesedaran yang tinggi kepada deen ini.

Contoh telah banyak Allah lahirkan dibumi ini dan telah banyak kita baca namun apakah tindakan kita. Bolehkah tangan tangan akhawat semua mengoncangkan dunia seperti yang diharapkan.

Tanyalah Iman kamu dan kefahaman kamu terhadap deen ini yang sepatutnya tarbiyah yang selama ini kamu lalui telah boleh kamu praktikkan dalam hidup mu sebagai seorang serikandi islam. janganlah tarbiyah itu nanti emnjadi hujjah dihadapan Allah sehingga melambatkan kamu dihisab dihadapan Allah …

Jadilah kamu seperti Bunda Sayyid Qutb! Seorang akhawat yang kental dalam hidupnya. Menerima ketentuan Allah sebagai isteri kedua dengan penuh keridhaan. Tidak mengeluh dan menyesal dengan ketentuan Allah kepadanya! Sentiasa tersenyum menandakan kuat jiwa dan memiliki kesempurnaan sifat sebagai serikandi aqidah.

Sekali pun hidup dengan penuh kesederhaan namun jiwa dan hati yang bersih ini amat pemurah dan kuat bersedekah. Gemar memasak dan sering menjemput tetamu datang kerumah disamping berdakwah dengan lisan dan perbuatannya. Mengajar ayat ayat Allah sebahagian rutin hidupnya. Alangkah mulianya ibu ini! Ibu yang tidak sangat berapa jauh dari zaman kita yang patut kita contohi.

Apapun yang dilakukannya adalah keikhlasan semata dan beliau tidak menganggapnya sebagai beban dan itu lah sebahagian kehidupannya dan perilakunya untuk mendekatkan diri dengan Allah. Sudah menjadi tradisi hidupnya menjadikan rumahnya sebagai base dan digunakan untuk dakwah Islam.

Bagi ku ukhti, Bunda ini patut semua kamu contohi untuk mendidik keluarga dakwah yang kamu semua idamkan. Kiranya kamu sempat membaca buku ” At Taswir alfanni fi alquran” kamu akan dapat rasakan sentuhan keibuan yang amat hebat dizamannya. Bagaimana dia mendidik empat orang anaknya Sayyid Qutb, Hamidah, Aminah ( yang pernah ku ceritakan dahulu ) dan Muhammad sehingga semuanya menjadi pejuang islam dan pendakwah yang hebat.

Tidak usahlah kita pergi jauh contoh yang lain oleh pakar2 motivasi untuk mendidik keluarga satu hari nanti. Cukuplah sejarah yang ada. Terokailah sejarah ini. Sejarah ibu ini. Pasti kamu akan dapat rasakan keindahan dan semangat seorang ibu yang hanya mengambungkan dua unsur pendidikan hingga terbinanya mujahid dan mujadid dalam keluarganya.

Ukhti yang dirahmati Allah …

Sesungguhnya dua unsur yang ku maksudkan adalah CINTA dan SIRAMAN Alquran. Bagaimana bijaknya ibu ini, melimpahkan cinta dan kemanjaan serta kelembutan membina peribadi seorang da’i waktu mereka kecil lagi dan kemanjaan itu bukan lah kemanjaan yang membinasakan tapi kemanjaan pembentukan peribadi yang lembut dan jati diri supaya anak2nya membesar sebagai seorang yang berjiwa tinggi.

Ukhti yang dirahmati Allah …

Aku sedut sedikit penceritaan Sayyid Qutb tentang didikan Bundanya didalam bukunya itu.

” Setiap kali engkau mendengar bacaan Alquran dibelakang tabir oleh murid yang mengaji datang kerumah kita disepanjang Ramadhan, dan aku bermain main seperti kanak kanak lain, engkau mengisyaratkan kepada ku dengan tegas sehingga aku takut dan terdiam lantas menyertaimu mendengar bacaan itu.

Dari situlah bermulanya jiwaku meneguk irama AlQuran walaupun dengan usiaku yang masih kecil, belum mampu memahami makna bacaan itu.

Ketika aku besar dalam penjagaanmu, aku telah dihantar di Madrasah dikampung. Harapan terbesarmu kepadaku adalah supaya Allah membukakan jalan kemudahan kepadaku oleh Allah untuk aku menghafal AlQuran dan direzekikan kepadaku suara yang lunak untuk membacanya. Sejak itu aku sering membacanya untukmu…

Kini engkau telah pergi meninggalkanku Ummiku.

Gambaran terakhir dirimu yang sentiasa segar diingatanku adalah samar samar dirimu yang sering duduk dihadapan radio mendengar keindahan bacaan AlQuran. Amat jelas lekuk lekuk wajahmu yang mulia, tanda tanda mendalamnya penghayatanmu terhadap makna yang tersurat lagi tersirat kalimah Alquran itu dengan hatimu yang agung dan perasaan halus mu yang merenung ….

Dengarlah rajuk dan keluhan Sayyid Qutb waktu Ibunya pulang keRahmatullah 1940.

Ummi,

Siapakah selepas ini yang akan menceritakan kisah zaman kanak2 ku, seakan akan ia suatu peristiwa semalam terjadi? Siapakah yang akan membayangkan kepadaku zaman muda untuk dibawa kembali bayangannya kepada kehidupan dan kepada alam wujud ini selanjutnya?

Engkau telah memberi gambaran terhadapku bahawa diriku adalah insan yang istimewa semenjak aku masih dalam buaian kehidupan. Engkau sering ceritakan padaku tentang impianmu yang lahir, yang merangkak rangkak terserap dalam jati diriku bahawa aku seorang yang mulia. Engkau telah menjelaskan kepada ku suatu tanggungjawab yang besar dan semua ini adalah impian mu terhadapku dan ” wahyu” bisikan hatimu. Siapakah nanti yang akan membisikan kepada ku khayalan khayalan yang membara itu? Siapakah lagi yang akan meniupkan dorongan kedalam hati ku?”

Aku amat mengharapkan kepada kamu semua adik adik ku agar kamu dapat memunculkan kesedaran dan kerendahan hati untuk benar benar membentengi keluarga. Bakal anak anak kamu nanti akan hidup dizamannya dengan penuh tentangan yang berlipat lipat dari apa yang kita hadapi sekarang ini. Tanpa didikan AlQuran pastinya mereka kecundang ….

Ibu Sayyid Qutub telah pergi ….

Sayyid Qutub juga telah pergi tanpa bernikah ….

Bagaimana dengan kamu?

Muharrikdaie

Kuala Lumpur

7 responses to “Andainya kamu telah bersuami …

  1. Cikgu August 5, 2011 at 11:44 pm

    Andai di arasy telah tertulis akan takdir kita, moga takdir kita bertemu sebelum mata terpejam agar aku bisa menjadi seperti bonda Syed Qutub…

  2. abdullah bin ali August 24, 2009 at 2:47 am

    Begitulah bila hati-hati yang kasih kepada Allah bersatu. Melangkah mengikut para kekasihNya. Kita yang hodoh dibelakang ini terasa damai dan indahnya bila Islam menjadi pakaian. Terasa seluar jeans yang melekat dipeha malu pulak untuk dipakai dan rasanya bagai bermegah-megah.

    Mendengar pembicara budiman meletur bicara, rasanya bagai hidup didalam kekasihnya. Penuh sayu dan keinsafan.

  3. filzahsafia August 23, 2009 at 12:16 pm

    adakah syed qutb antara ulama yang mempelopori taswir alfanni?
    mungkin boleh kongsi mklumat…

  4. filzahsafia August 23, 2009 at 12:15 pm

    salam.. apakh yang terkandung dalam taswir alfanni

  5. ar-rumaisa August 14, 2009 at 10:55 pm

    Salaam,
    Jazakallahu khayr atas perkongsian tentang bonda Syed Qutub. MasyaAllah, an inspiring mother..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: