Tragedi satu jiwa


images

Disini semuanya bermula.

Diruang inilah berdirinya jiwa itu.

Dicelah madah pena ku. Ketika aku mula belajar huruf huruf puisi.

Menziarah kalam kalam dan kalimat tintanya yang tak bisa kufahami dan ketika itu tintanya menari membicarakan kitab dakwah berlindung dibelakang tabir deru tarbiyah yang menjadi kehidupannya. Menemannya.

Disini semuanya bermula.

Episod luka itu.

Ketika aku menghirup nafas perjalanan hidupku. Ketika hanya Tuhan pengisi ruang kalbuku. Dia datang menziarahi ku. Bertanya khabarku. Biarpun hanya beberapa bait kalimah nasihat akan kesihatan ku. Dia lah yang pertama. Ruh cinta itu melihat dunia.

Aku terkesima.

Dapat aku rasa deru dan derasnya darahku mengalir. Terasa dingin dikulitku. Menginjak lembut hamparan hatiku.

Disini semuanya bermula.

Ketika aku harus mengorbankan prinsipku untuk tidak diselimuti cinta lagi. Aku tidak berdaya. Apabila kalimah keramat itu ditulis oleh jiwa itu. Ketika aku hanya mampu menganggukan kepala atas semua kalimatnya

yakinlah akhi, jika ana dapat bersama anta, bukanlah kerana anta, tapi kerana dakwah….

Hingga tidak aku sedari aku serahkan jiwaku dalam tambatan itu. Seluruhnya. Keseluruhan keberadaan jiwaku dalam suci.

Jiwaku berlari kesetiap sudut mencari ruang keluarnya. Dan aku tahu, semua ruang itu tertutup untuk ku kerana aku menyintai dakwah lebih dari nyawaku.

Aku menerimanya demi itu. Demi cintaku kepada dakwah itu. Hati ku tertambat. Tersimpul erat.

Dan kini. Angin itu telah berlalu. Dingin itu tidak lagi terasa. Dia pergi tanpa merasakan apa apa. Mungkin gembira. Mungkin ketawa. Mungkin hiba dengan sedikit simpati yang sementara. Apalagi mengenang jiwa ini yang tergila gila akan jalan jalan yang harus ditempuhinya.

Jiwaku yang kecil dan sunyi, akhirnya menyedari bahawa hidup adalah atas kehendakNya. Aku lalui jua hari hari. Aku tahu hidup bukanlah kehendakku dan adalah sebuah kenistaan ketika jiwaku sentiasa bergelumang dalam putaran arus duka.

Jiwaku yang menyedari Tuhan kuasa menjadikan apa saja untuk menguji hambaNya. Atau mengurniakan kesucian bagi yang mendambaNya. Dan sentiasa menuntun langkah ku mencari jalan jalan suci. Walau ku tahu sukar dan sukarnya untuk menarik cinta itu kembali kepangkal hatiku sekalipun akan koyak jari jemari ku menariknya … namun aku gagahi jua.

Jiwaku yang haus akan kesucian, kembali merasakan jiwnya tak kan kembali lagi mengadapku untuk menyatakan akan hidup bersama …

Jiwaku lewat bertanya apakah akan terjadi dengan kalimat indah yang diucapkannya waktu menarik jiwa suciku untuk menderita.

Apakah dengan kalimat itu jua akan membuatkan pertemuan kesedihan aku dan jiwanya dimahsyar! Bermujadalah dalam derita atau aku akan sanggup menerima dan menyematkan indah kemaafan yang terbaiknya! namun kalimat itu terngian ngiang ditelinga ku  …

Dan siapakah yang sudi lagi menghiasi sudut sudut waktuku ….

Hanya ombak dan buih laut dipantai yang disukainya. Bagaikan sang penari dan tariannya, memaku erat jiwaku dalam setiap gerakannya …

Muharrikdaie
Kuala Lumpur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: