rawatlah hati ~ bangunlah insan


Jiwa ku yang lara yang terjerembab dalam sunyi berhari hari, kembali merindukan kedekatan dengan jiwa jiwa, ketika ku yakin setiap jiwa menyimpan kebaikan untuk disampaikan pada jiwa yang lain atau ketika kusedari sang waktu menyimpan sebuah rahsia hidup untuk kita menerokainya ……

Ayyuhal Ikhwah & Akhawat Fillah

Terkadang kita perlu fokus kepada hati.

Sekalipun pun kita telah memegang masuliyah sebagai murabbi atau da’i. Bukan jaminan menjadikan hati kita telah selamat dari sakitnya kerana kita adalah insan dan insan sifatnya adalah berubah rubah mengikut imanya!

Sakit zahir kita, kita rawat bila terasa sakit. Sakit batin kita, kita tidak tahu bila sakitnya. Bila lemahnya. Bila perlunya pada perhatian kita.

Terkadang kita pun pelik kerana kita ditarbiyah setiap hari namun tidak boleh bergerak.!

Terkunci dan terbelenggu.

Kita mentarbiyah terkadang kita tidak boleh menambah amal!

Inilah sakit kita.

Sakit yang tidak kelihatan namun memerlukan treatment yang serius.

Kita lalui jalan kebenaran ini dengan ranjau ranjau perjalanan namun selalunya kita lupa masaalah hati kita. Kerana kita selalu merasakan kita selamat.

Kita selalu rasa, kita dah buat yang terbaik dalam hidup ini dan dah rasa memadai dengan usaha itu.

Apalagi kita yang berada dalam jamaah islam ini. Didalam halakah dan usrah. Didalam nuansa tarbiyah yang kita rasa kita terselamat dari noda noda hati.

Kita terlalu over confident!

Lalu kita biarkan hati kita kesunyian tanpa teman bicara.Sehingga hati kita merajuk dan mnguap dalam gumpalan kelalaian.

Ketuklah pintu hati kita.

Kejut ia.

Bicara dan dialoglah dengan nya tentang dunia.

Tentang malakatul maut.

Tentang sakaratul maut.

Tentang kesakitan Rasullulah menghadapi sakaratul maut.

Tentang kubur.

Tentang mungkar nangkir.

Tentang sempitnya barzah yang digambarkan salah satu dari keazaban neraka.

Tentang hari kiamat.

Tentang mahsyar.

Tentang sirat.

Tentang bagaimana kita Q untuk menunggu timbangan amal yang memakan beribu ribu tahun waktu akhirat.

Tentnag tenggelamnya kita didalam peluh dan nanah dalam penantian itu.

Tazkir hati kita!

Beri maklumat padanya tentang peristiwa2 ini.

Nasihati dia.

Betapa sulit dan pahitnya kehidupan akhirat.

Fahamkan keinginannya terhadap dunia ini dan guide dia akan batas batas yang perlu ia cintai.

Bagaimana untuk mencintai dunia seadanya.

Bagaimana mencintai akhirat sepatutnya agar hati kita sentiasa dan tetap berada dalam kesejukan embun hidayah dijalan Allah ini!

Hasan Basri berkata ” Seorang hamba akan tetap berada dalam kebaikan selama ia masih boleh menasihati dirinya sendiri dan selalu memelihara untuk menghitung hitung dirinya sendiri”

Keselamatan hidup kita tergantung pada seberapa banyak kita mampu mengawal dan memelihara hati kita dalam menempuh hidup.

Kita manusia dan tidak boleh jadi malaikat.

Sering melakukan kesilapan dan amat akrab dengan dosa. Apalagi jiwa kita yang kita biar tanpa rawatan zikir. Tanpa kita programkan dengan amalan amalan harian yang didambakan oleh hati yang teramat sangat.

Kita selalu rasa kita cukup dengan amal yang ada namun kita tidak tahu, betapa perlunya hati kita kepada dos rawatan yang mencukupi.

Apalagi bagi seorang murabbi dan da’i yang senantiasa membimbing manusia.

Perlu sentiasa menjaga hatinya.

Mengawal hatinya dari sifat sifat tercela.

Sifat yang tersembunyi.

Terkadang kegagalan da’i di track dakwah adalah disebabkan oleh dirinya.

Disebabkan oleh hatinya.

Hati yang penuh kekaratan riya’ dan sumaah.

Ujub dan takbur dengan pujian yang melimpah ruah dari mutarabbinya. Dari masyarakat.

Da’i perlukan waktu sendirian sebelum merehatkan matanya.

Merenung diri dan membiarkan hatinya berbicara tentang dirinya sendiri.

Agar hati itu tahu akan penyakitnya.

Jangan sekali kali melawan suara hati.

Menyelewengkan ruhani.

Apalagi berdusta pada diri sendiri!

Ikhwah & Akhawat Fillah

Begitu panjang rentang waktu yang harus kita lewati dalam hidup ini. Langkah demi langkah. Menata dan menyusun amal dari waktu ke waktu.

Sesekali lihatlah kebelakang berapa jauh langkah yang telah kita tinggalkan. Lalu kita harus melihat kedepan, jarak yang tidak boleh diteka oleh minda kita berapa jauh dan panjangnya. Sejauh dan sepanjang itulah kewaspadaan yang perlu kita letakkan didalam hati untuk tidak cenderung kepada bisikan yang mengajak kepada kemungkaran dan ketakburan.

Terkadang kita bertanya dan bersedih apa yang harus kita lakukan untuk mengawal hati ini dari perlakuan sumbang dengan sifat tercela itu!

Tidak lain kecuali usaha yang besar untuk menundukannya dengan sifat kesufian yang tidak boleh kita tinggalkan.

Kita perlu teman.

Perlu kawan yang punya kesufian jiwa untuk bersama dalam perjalanan ini.

Perjalanan ruhani yang melelahkan tapi terang benderang dengan cahaya.

Sejauh dan sepanjang perjalanan ini juga kita harus terus ” menghiba “ pada Sang Pencinta” yang memelihara jiwa.

Marilah kita bangun setelah kita rawati hati kita.

Marilah kita habiskan waktu yang kita miliki untuk menyemburkan buih iman pada amal amal solih kita.

Marilah kita gunakan potensi terpendam yang ada dalam diri kita agar kebatilan tidak mengambil tempat dan menggunakan potensi itu.

Benarlah dengan diri. Kerana  kebenaran jika telah menguasai hati dan sanubari akan  menyapa kesedaran untuk kita  tidak lagi ber main main dengan kehidupan ini.

Marilah kita sibukan diri dengan perkara yang menfaat. Jika kita tidak menyibukan diri dengan kebenaran, sudah pasti diri kita akan disibukan dengan kebatilan.

Marilah kita bergerak cepat melakukan kebaikan, berjuang dengan prestasi teratur dengan hati yang kudus dan ikhlas supaya kita tidak terbawa oleh arus fikiran buruk, senda gurau dan kesia siaan.

Mari kita evaluate kembali amal amal fardhi kita seperti yang dianjurkan oleh AlMursyid.

Tilawatul quran, wirid, puasa dll seperti yang telah kita ketahui.

Marilah kita jaga baik baik hak diri kita dan hak orang lain secara sempurna tanpa kurang sedikitpun tanpa membuang waktu.

Kita memang tidak boleh main main dengan waktu.

Bersenang senang dan berleha leha.

Waktu bagai pedang.

Jika kita tidak mengendalikannya.

Dia akan memotong kita.

Kita beruntung sekiranya kita dapat menata qalbu kita menjadi hati yang baik, bening, bersih jernih dan solahat.

Sungguh berbahgia dan mengesankan andai kita memiliki qalbu yang begitu.

Akan terasalah kelapangan.

Ketenangan.

Kesejukan dan indahnya kehidupan difana ini pancaran kebeningan hati yang sudah tentu menatijahkan Solahal Jasadu kulluhu.

Maka akan lahirlah wajah duat itu wajah yang jauh lebih jernih.

Bagai embun yang bergayut diujung dedaunan dipagi yang cerah dikala terpancarnya sejuk sinar mentari yang menyegarkan.

Bagai salju yang turun memutih bumi.

Akan bahgialah mad’u itu melihat pemilik wajah yang cerah dan menyimbahkan senyum yang tulus dan mulus.

Da’i yang telah terembun dengan kesufian, tausiyahnya akan bersih dari melukai.

Jauh dari kata kata yang menyombong diri terlebih lagi dalam menunjukan kehebatan peribadinya, kekayaan dirinya, kemewahan dunia dan kebahagiaan keluarga yang ia milikinya.

Apa lagi dari sifat sifat riya’ dan keegoan yang melampau.

Subhanallah.

Setiap butir katanya yang terpercik dari lisan lembutnya akan terasa sarat dengan hikmah, sarat dengan makna dan sarat akan menfaat.

Tutur katanya bernash dan berharga.

Inilah buah dari gelegak keinginan dilubuk hatinya yang paling dalam untuk sentiasa membahagiakan orang lain.

Ternyata hati yang bersih sangat banyak menfaatnya. Duat yang tertata hatinya adalah duat yang telah terhasil merintis tapak demi tapak qudwah pendakwah yang lalu.

Pendakwah yang penuh jiwa kesufian.

Bukan sekadar duat  yang hanya hebat fikrah dan bengkak kepala dengan ilmu fikrah dan pengurusan halaqah namun kosong dan kering jiwanya.

Tidak menghairankan jika duat yang mempunyai ruh ini dapat menakluki mad’u kepada dakwahnya.

Kita hanya jadi ‘ pemimpi ‘ kira kita biarkan ruh kita berkeliaran tanpa rawatan.

Hati yang bersih ibarat magnet yang dapat menarik benda benda disekitarnya.

Akan mengindahkan pesona akhlak!

Siapa yang bertemu merasa terkesan jiwanya dan sekali terpisah akan membuahkan kenangan yang tak bisa dilupakan.

Dan inilah modal kita. Modal da’i seperti kita. Yang ingin menakluk hati manusia.

Subhanallah!

Andai hati kita terawat sebaiknya. Pasti Allah lebih dekat kepada kita.

Nikmat dan lazatnya ibadah.

Dan istijabah doa kita.

Dan doa yang mustajab tentunya dapat menjadi solusi rintangan rintangan kita yang berada dalam Jalan Ujian ini.

Jalan dakwah yang amat kita cintai ini.

Mari kita duduk sebentar.

Menghela nafas panjang.

Diam.

Pejamkan matamu.

Rasailah kehangatan cintaku.

Cinta yang sentiasa aku warnakan dengan kalam kalam sufiku.

Cinta yang tiada penghujung ini.

Cinta seorang sahabat dalam perjalanan ini.

Nikmatilah perjuangan ini.

Nikmatilah saat kita melewati detik detik penantian.

Hanyutkan rasa dan ombakkan fikiran kita untuk menerima kedatangan tamu Agung!

Ingatlah langkah perjalanan usia kita.

Renungi tahap demi tahap waktu hidup yang kita lewati …..

Alfakir Ilallah

Muharrikdaie – menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

12 responses to “rawatlah hati ~ bangunlah insan

  1. muharrikdaie January 12, 2011 at 4:20 pm

    Akhi zul. Terima kasih kerana ziarah. Cuma ana tak faham komen anta dan apa yang anta nak? Boleh jelaskan?

  2. zul January 8, 2011 at 5:05 am

    crter jerk pnjang ,,lkonan mne??btol ker dgn zikir bleh brsihkn hati?nk suci kn roh mcm mne???
    awl amlan tu dgn istinjak,mcm mne nk suci dan mensuci kn?amln byk aper bukti sampai ???
    (apabila sempurna solat seseorang maka sempurna la ibadah-ibadahnya yg lain)
    bila solat sempurna maka mati pon sempurna lah,,knper rmai hdup mcm islam,mti mcm kfir,mata trbelalak,mulut trlopong,trcungap-cungap,najis brtabur.mti mcm tu sme mcm binatang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: