Sekiranya tidak ada cinta ….


love-allah1

Lama aku tak bicara kelemahan. Tentang Ujian. Tentang mehnah mehnah dakwah. Memang bukan senang untuk beristiqamah seperti senang menyebut bait baitnya.

Kiranya dakwah ini kita buat atas keterpaksaan, pasti kita jadi orang paling stress, paling tension dibumi ini.

Kira dakwah ini kita buat atas dasar tanggungjawab, tentunya kita akan meninggalkannya bila kita dalam kelemahan tapi kiranya kita buat dakwah ini dan jadikannya satu hiburan dan cinta pastinya kita akan rasa kelazatannya.

Kesunyian bila tanpanya. Rindu bila meninggalkannya.

Itulah dakwah yang ditaklif pada kita. Dakwah yang penuh seni dan diisi dengan wangian syurga yang hanya pilihan Allah saja yang sanggup mengembannya.

Hidup ini merupakan tapak tapak perjalanan. Setiap hari kita perlu terus melangkah. Andai kita tidak melangkah, kita semakin lambat menuju syurga Allah. Kita akan kehilangan umur yang terhad yang dikurniakan. Umur bukanlah sesuatu yang boleh kita beli dengan kebendaan yang ada pada kita. Umur kita adalah sebuah misteri. Allah menghidup dan memberikan umur kepada kita merupakan suatu fasiliti yang akan dipertanggungjawabkan.

Apa tidaknya.

Allah bukan saja memberi umur tanpa memberikan pendayungnya. Kitab suci mengiringi kita sebagai petunjuk perlaksanaan dan guideline untuk kita menfaatkan umur tersebut.

Bukan itu saja, diturunkannya nabi dan Rasul sebagai komunikator kita untuk kita menjalani umur dan mengoperasikan kehidupan ini mengikut acuannya. Akal untuk memahami petunjuk dan akhirnya Allah menyediakan Syurga dan Neraka sebagai reward and punishment atas cara kita menjalani kehidupan ini.

Satu perkara yang perlu kita beri perhatian adalah tentang  sikap Allah yang merahsiakan umur kita masing masing sebagai manusia. Rahsia ini Allah tetap pertahankan diantara banyak rahsia rahsianya. Memang kita tak kan dapat tahu sekalipun ianya tersurat dilauh mahfuz.

Kita pun tidak tahu kenapa Allah pertahankan rahsianya itu dan tidak ada tertera secara tekstual mengapa Allah merahsiakannya. Apa yang penting ialah kita sentiasa kena berhati hati dengan umur ini kerana setiap detik itu terkandung rugi dan untungnya, terdapat reward and punishmentnya supaya setiap saat kita siap menghadapi akhir kehidupan ini dan memasuki alam responsiblity.

Oleh itu perencanaan hidup itu penting dan menjadi sangat relatif kerana umur ini dipenuhi dengan ketidakpastian. Namun begitu kita harus bersyukur kepada Allah kerana bebanan yang diberikan kepada kita tidak lah sampai kita tidak mampu untuk mengerjakannya.

Kita juga perlu menggunakan umur ini dengan segenap kemampuan yang ada kerana kemampuan kita bisa tumbuh dan bisa hilang.

Kiranya cinta berbunga akan tumbuhlah buah buah yang ranum dan kiranya ia layu  akan matilah cinta itu. Sebab itu kita kena ghairahkan cinta itu dengan mengukuhkan potensi diri kita dari hari kehari.

Berdakwah dan terus berdakwah tanpa kenal penat dan lelah kerana misi dan jalan hidup ini harus terus bergerak untuk membentuk kehidupan. Gunakanlah tenaga yang ada serta raw material berupa fizikal intelektual dan spiritual yang Allah bekalkan untuk kita mengembangkannya.

Aku tidak mahu membicarakan tentang misi hidup ini kerana perkara ini sudah seharusnya selesai lama dulu dalam kamus hidup kita! Yang penting bagaimana kita harus memahami, menerima, meyakini dan menyedari setiap waktu akan perilaku kehidupan ini kerana inilah yang membentuk kehidupan kita masa depan.

Terkadang kita sedar yang teramat bahawa hidup ini perlu ” given ” . Perlu berdakwah!

Tapi terkadang sikap ini hanyalah bersifat temporary sahaja apabila kita diuji dengan mehnah mehnah peribadi, mehnah mehnah dunia dan harta, kemewahan dan pengikutnya.

Apa yang kita mau selepas ini? Dari kecil, Allah besarkan kita. Kita dewasa. Masuk U. Grad. Kerja. Kemewahan. Suami. Isteri. Anak anak. Rumah besar, kereta besar. Apa lagi selepas itu?

Pernahkah kita terfikir tentang deen? Tentang Khilafah? Tentang dosanya kita membiarkan bumi ini ditadbir oleh thagut?

Pernahkah kita rasa tidak selesa hidup dibawah naungan demokrasi yang dilaknat Allah?

Pernahkah kita rasa tidak selesa hidup bukan dibawah hukum Allah?

Pernahkah kita terfikir kita akan beratur dimahsyar beribu ribu tahun lantas mengadap Allah. Bertentang mata dengan Allah. Dan Allah bertanya kita satu persatu soalan itu sehingga kita tidak tahan dengan pertanyaan itu yang pastinya jawapannya adalah NERAKA Allah?

Maaf, aku tidak mahu bicara dengan lebih panjang. Takut menjemukan.

Namun aku ingin jelaskan, sekali pun kita tidak ada informasi tentang panjang dan pendeknya umur ini namun kita harus membebani umur ini dengan kerja kerja dakwah dan kebajikan seperti yang diarahkan. Kerana hidup ini terbatas.

Kita bertanggungjawab terhadap umur ini. Pendek dan panjang bukan ukuran nya tapi adalah kualiti umur itu sendiri.

Kualiti hidup kita adalah tergantung pada batasan umur efektif yang kita jalani dan produktiviti hidup sebagai seorang hamba yakni gunakan setiap detik umur bersamaan satu amal kita dan itu lah umur yang tidak kita siakan.

Namun satu lagi yang perlu kita perhatikan adalah sifat cinta dan kehalusan jiwa serta sensitivity kita kepada akhirat juga memainkan peranan penting dalam menjalani kehidupan ini dan andainya tidak ada cinta pastinya kita jalani hidup ini dengan penuh kekosongan dan kehampaan ….

Muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakkan jiwa jiwa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: