Dari Sidratul Muntaha membawa Cinta


Mungkin iqbal (penyair Islam) sebelum menulis mengelengkan kepalanya. Jenuh memikirkan. Bagaimana dia boleh begitu? Iqbal tidak tahu mengolah puisinya. Bagaimana ingin bermula. Bagaimana menyusun bahasa. Supaya manusia tidak menyalah anggap makna puisinya. Mungkin dalam hati Iqbal kagum. Iqbal mungkin dapat merasakan perjalanan itu. Dapat merasa keindahan itu melalui ilmu wahyu. Kerana tidak ada keindahan selain tempat itu. Tempat yang Maha Agung. Tempat bersemayam Yang Maha Pencipta. Iqbal terkedu lagi. Bagaimana harus aku puitiskannya. Itulah Iqbal mungkin yang ingin menerangkan apa dalam hati dan jiwa melalui kata kata puitisnya. lantas terkeluarlah …

Kalau saja aku jadi Muhammad, pasti aku takkan turun kebumi setelah sampai ke Sidratul Muntaha.

Iqbal meluahkan rasa. Meluahkan cinta yang meluap, yang telah dilalui oleh junjungan kita. Siapakah yang boleh turun balik kebumi setelah berhadap diharibaan Allah. Melihat wajah Allah. Bekata kata dengan Allah. Musa pun pengsan diBukit Tursina bila ingin menjenguk Allah. Muhamad kelangit ketujuh dijemput Allah atas cintanya. Sidratul Muntaha buka tempat biasa. Tempat mulia yang amat mengoda. Tapi Muhammad tidak terliur. Bukan tidak sudi. Bukan tidak kepingin untuk menetap bersama kekasihnya. Tapi Muhamad bukan orang biasa. Yang mementing diri. Allah Maha Tahu. Muhammad cintakan nya terlalu dan terlalu. Tidak dapat disangkal lagi. Tapi Muhamad manusia. Muhammad Rasul. Muhamad punya rasa cinta. Amat cinta. Pada ummatnya. Pada kita.

Bukan Muhamad tidak dapat bandingkan dua kehidupan yang dilaluinya. Dibumi, darah dan airmata. Di Sidratul Muntaha keasyikan yang meraja. Tapi Sidratul Muntaha bukan perhentiannya. Muhammad tahu, umatnya memerlukan unggun. Memerlukan cahaya. Lantas Muhammad turun juga kebumi menembus kegelapan hati kemanusiaan dan menyalakan kembali unggun api Cintanya. Cintanyalah yang membuat dia mengarahkan Buraq dengan laju menjunam kebumi. Itulah Muhammad. Tidak pernah sesaat melupa ummatnya.

Muhammad tidak pernah kering dengan cintanya. Meski pun anak anak Thaif melemparinya hingga berdarah, Cintanya juga memanjatkan doa untuk mereka! “Ya Allah, ampunilah ummat ku sesungguhnya mereka tidak mengetahui’.

Itulah Muhamad Nabi kita. Dengan kekuatan cintanya menakluk jiwa jiwa manusia. Satu persatu. Wahyu terus turun membantu untuk mengerakan dan memarakan api cinta kepada dakwah untuk manusia. Sehingga kota Madinah ditawan dengan cintanya. Seluruh jazirah arab. Rom. Parsi dan hampir sepertiga dunia.

Jalan cinta selalu merubah dan bersatu dengan kekuatan menjangkau dari pangkal hati seorang manusia sehingga merubah peradaban manusia. Cinta. Muhammad. Rasullulah. Cintanya tidak sama macam kita. Cinta kita cinta yang lemah. Cinta kita seperti buih. Cinta kita punya batasan. Cinta kita tak punya kasih sayang. Hanya berhenti setakat lisan. Cinta kita macam air bah. Sedikit teruji kita berubah. Kita lari meninggalkan cita cita besar untuk dakwah. Itulah lemahnya kita dan yang perlu kita perbetulkan. Kerana Cinta ni membawa kekuatan ukuhuwah untuk kita kembali kejalan khilafah. Satu antara tiga jalan yang disebut oleh AlBanna.

Wahai Rasul. Amat agung sekali cintamu pada umat ini.

Suatu hari Malaikat maut pun berjalan perlahan menghampiri tubuh lemah sang kekasih Allah. Nabi Saw. bertanya mengapa Jibril tak ikut menyertainya. Malaikat maut berkata bahwa Jibril sedang bersiap di atas langit dunia untuk menyambut ruh suci kekasih Allah dan penghulu dunia ini. Atas permintaan beliau, Malaikat Jibril pun datang menghampiri. Nabi Saw. bertanya dengan suara lemah, “Wahai Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?” Jibril menjawab,”Subhanallah, pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua surga terbuka lebar menanti kedatanganmu.”

Jawaban itu ternyata tak membuat Rasulullah Saw. lega, matanya masih penuh kecemasan. Jibril cemas lalu bertanya, “Engkau tidak senang mendengar kabar ini, wahai Rasulullah?” Rasulullah Saw. bertanya lagi, ” Kabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?” Jibril menjawab, “Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku, ‘Kuharamkan surga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada di dalamnya.'”

Inilah jawaban yang melegakan sang kekasih Allah. Bayangkan pada saat detik-detik terakhir hidupnya, Muhammad Saw. tetap saja menaruh perhatian kepada umatnya. Inilah semua kecintaan yang luar biasa yang ditunjukkan oleh seorang Rasul kepada umatnya. Berapa besar kecintaan yang telah kita berikan kepada Rasulullah Saw. sepanjang hayat kita. Adakah selayaknya kita akan bersama dengannya nanti?

Tika detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah Saw. ditarik. Tampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, kening beliau berkeringat, urat-urat lehernya menegang, tanda beliau sedang menahan sakit. ” Wahai Jibril, betapa sakitnya sakratulmaut ini, Lemah suara Rasulullah Saw. mengaduh. Fatimah terpejam tidak mampu melihat ayah-nya, Imam Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril pun berpaling. “Jijikkah kau melihatku, hingga kaupalingkan wajahmu, wahai Jibril?” tanya Rasulullah Saw. pada sahabat karibnya itu.

“Siapakah yang tak sedih, melihat kekasih Allah direnggut ajal, ” jawab Jibril. Sejenak kemudian terdengar suara Rasulullah Saw. mengaduh karena sakit yang tak tertahankan lagi. ” Ya, Allah, dahsyat maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.”

Tidakakah sayu hati kita tika ini!  Subhanallah. Sungguh mulia engkau, wahai Rasulullah, pada saat-saat kritis seperti itu engkau masih memikirkan umatmu, engkau masih ingin menanggung semua beban dahsyatnya sakratulmaut ini dari umatmu!

Tubuh suci Rasulullah Saw. pun mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak mem-bisikkan sesuatu, Imam Ali k.w. segera mendekatkan telinganya. “Ushikum bis-shalah, wa ma malakat aimanukum, peliharalah shalat dan santuni orang-orang lemah di antaramu.” Dan disaat bibir Rasulullah Saw. yang mulai kebiruan.” Ummati, ummati, ummati terdengar suara lemahnya.

Sungguh tak ada kisah cinta yang setanding Rasullulah.

Itulah Muhammad Saw., yang terlahir untuk jadi cahaya yang menerangi.Ya, dialah cahaya, karena Allah telah mengutusnya dengan membekalinya cahaya dan petunjuk. Allah Swt. berfirman,

Hai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu untuk jadi saksi, dan pembawa berita gembira dan pemberi peringatan, dan untuk jadi penyeru kepada agama Allah dengan izin-Nya dan untuk jadi cahaya yang menerangi  ~ (QS Al-Ahzab [33]: 45-46).

Ya habibullah. Redhailah aku untuk bersamamu nanti. Ya Allah Masukkanlah ruh kecintaan dalam lubuk hatiku untuk mencintai KekasihMu.

Muharrikdaie

11.30mlm

5 responses to “Dari Sidratul Muntaha membawa Cinta

  1. khusnudin January 28, 2012 at 12:07 am

    ijin share …

  2. hanisaleeya March 10, 2010 at 2:46 pm

    SalaAm..

    Keharuan nurani saat membaca kembali kisah Rasulullah s.a.w saat menghadapi kematian. Alangkah sayang pada kita, tapi kita ingatkah pada baginda?

  3. nur ain June 23, 2009 at 12:56 pm

    masya Allah ….
    apalagi yang kita harapkan
    kasihnya membawa kita ke syurga
    namun masih ramai tidak sedar …
    betapa kasihnya Baginda kepada kita …
    ummatnya

    Diriwayatkan oleh al-Bazzar daripada Aisyah berkata:
    Tatkala saya melihat Nabi SAW berada dalam keadaan baik, saya berkata, “Wahai Rasulullah! Doakanlah untuk saya.” Rasulullah SAW pun mendoakan, “Ya Allah! Ampunilah dosa Aisyah yang terdahulu dan yang terkemudian, yang tersembunyi dan yang terang.” Mendengarnya, Aisyah ketawa gembira sehingga kepalanya jatuh ke ribanya kerana terlalu gembira. Lalu Rasulullah SAW bersabda, “Adakah doa saya menggembirakan kamu?” Aisyah menjawab, “Kenapa tidak, saya begitu gembira dengan doamu itu?” Rasulullah SAW bersabda, “Demi Allah! Inilah doa yang saya panjatkan untuk umat saya dalam setiap solat.”

    semoga kita dipertemukan dgnnya di sana~

  4. addurrah_89 June 18, 2009 at 8:36 pm

    Subhanallah, sangat dalam cinta Rasulullah pada umatnya!
    Rasulullah sanggup menghadapi apa jua rintangan dalam dakwah demi umat yang dikasihinya. Bahkan apabila tiba sakaratulmaut, Rasulullah tidak lupa pada kita.

    Apakah balasan kita sebagai umat ini atas dakwah yang ditinggalkan junjungan mulia? Adakah kita betul-betul melaksanakan tanggungjawab dakwah ini atau kita hanya mensia-siakan air mata dan penat lelah baginda yang tidak lain hanya mahu supaya kita mendapat nikmat syurga di akhirat kelak…T_T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: