Apa khabar wahai diriku


Wahai diriku, banyak peristiwa yang telah kau lewati semenjak berada dimedan ini.

Waktu mula kau tarikan jari jemarimu disini ramai  yang bersikap negatif pada bait bait tulisan mu kecuali mereka mereka yang punya jiwa seni didalamnya.

Mereka mengandaikannya berbagai bagai sehingga terkadang mengusik juga hati mu yang tidak maksum itu.

Namun nuranimu harus peka untuk meneruskan bicara itu kerana itulah misi mu berada disini.

Setiap kejadian yang menimpamu adalah memori dan setiap perubahan yang ingin kamu lakukan terhadap karya karyamu memiliki makna tersendiri yang terkadang tidak boleh diterima oleh mereka secara positif.

Jangan kamu terikut ikut dengan kehendak semua kerana kamu pasti tidak akan dapat memuaskan semua manusia!

Kamu wahai diri harus menjadi pengatur yang baik bagi dirimu sendiri bukan diatur oleh keadaan dan suasana yang sering berubah.

Kamu jangan bosan didalam menulis dan berkarya kerana ianya banyak memberikan ilmu dan bersedekah idea dan berkongsi pengalaman dengan pengunjung pengunjung setia mu.

Kamu wahai diri tidak salah memilih cara apa yang ingin kamu sampaikan asalkan tidak bercanggah dengan hukum Tuhan.

Besederhanalah dalam menulis.

Apakah engkau khuwatir mitra mitra pengkritikmu merendahkanmu?

Aku yakin tidak! Bahawa apa pun kesederhanaan yang kau lakukan berupa izzah dan kemapanan iman.

Rasullulah bersabda “Sesungguhnya kesederhanaan itu bahagian dari Iman”

Sekali lagi ku ingatkan kamu jangan bosan, kerana aku lihat kamu mudah kecewa, putus asa dengan kritikan kritikan yang pedas dan negatif serta tidak membina kerana selama aku kenal kamu wahai diriku kamu adalah hamba yang kuat semangatnya, kental perjuangannya dan thabat pendiriannya.

Apakah kamu telah dilalaikan oleh syaitan yang tidak berputus asa mengodamu.

Kamu layan usikan usikan dia pada jiwamu yang kontang dengan kasih itu?

Untuk saat ini, aku melihat diri mu terlalu berharap banyak dengan dunia dan janji manusia padahal sebelum ini kamu terlihat begitu tawaddhuk, rendah hati dan selalu berpaling dari jebakan dunia sekali pun dunia itu teramat indah datangnya padamu.

Entah racun apa yang telah mengotori dirimu. Bahkan dalam salat pun hatimu khawatir seolah olah hati mu digantung pada itu sahaja.

Waspadalah wahai diriku pada sihir dunia.

Janganlah sampai menghinggapi hatimu.

Cukuplah letak disisimu saja harapan itu dan jangan diletakan dihatimu.

Seandainya dunia itu nanti meninggalkanmu tanpa isyarat aku takut kamu terkapai kapai dalam kelemasan tanpa siapa pun yang dapat menolongmu.

Dalam banyak hal wahai diriku, engkau memang selalu terlihat bersemangat. Apa lagi dengan dakwah.

Aku lihat memang dakwah itu kekasih akrabmu sehingga kamu tidak pedulikan aku, kesihatan aku, makanan aku, tempat tidurku dan aku amat kagum dengan mu dengan Iman yang Allah kurniakan padamu.

Akan tetapi yang kutemukan sekarang amat berbeza!

Engkau seolah olah kehilangan sesuatu dalam hidupmu. Seolah olah menantikan sesuatu yang kau tak pastikan dan menganggu hidupmu. Aku lihat engkau tidak tenang seperti dulu. Tidak sentiasa senyum seperti dulu walau dalam keadaan susah sekalipun.

Masih banyak kejanggalan lain kurasakan dihatimu.

Kelmarin, engkau baru saja tertimpa musibah dan aku melihatmu terduduk lesu.

Aku tidak menyalahkan sikapmu itu kerana wajar orang yang terkena musibah itu berduka.

Sabarlah wahai diriku. Engkau telah mengalaminya lebih sukar dari ini sehingga aku tidak sanggup lagi melihat ujian dan penderitaamu. Namun kamu laluinya sehingga kamu terdaya melawannya.

Izinkan aku bertanya lagi pada mu wahai diriku, kerana aku sayangkan mu!

Bagaimana keadaan hatimu?

Rasaku, hati inilah yang menjadikan kamu begitu. Walau aku tahu hati mu kecil, tapi sebab hati itulah yang memfuturkan mu sehingga kamu ghurur dengan dunia ini. sehingga kamu tidak nampak dan buta dengan matlamatmu.

Bangunlah wahai diriku. Dari dulu telah ku beritahu. Hati hati dengan dunia. Hati hati dengan harta. Dan yang paling bahaya hati hati dengan wanita kerana mereka boleh merosakkan jiwa yang telah kau canaikan untuk deen ini dakwah ini.

Alhamdulillah ..sehari dua ini ku lihat kamu telah berubah kembali.

Semangat mu kian menyala. Ibadah mu kian mantap. Tazkirahmu makin menyerap.

Inilah yang ingin ku lihat kembali.

Ku lihat jiwa mu kembali kepada rabbmu.

Engkau mula rindukan rabbmu. Keranjang cintamu semakin membekas.

Jiwamu yang diselimuti dedauan perasaan, kembali merasakan hangatnya yang menguap disegenap perjalanan malam.

Jiwamu yang dulu  kegersangan kini bisa memahami kehendaknya.

Engkau mula mengepak.

Tidak sabar menantikan sepertiga malam untuk terbang kealam malakut disaksikan bulan dan malaikat malaikat yang tersenyum melihatmu rakus untuk memeluk cintamu dan jeritan suara mu tidak kedengaran lagi dan yang terdengar adalah esakkan esakan naluri yang berbisik;

” Ya Allah aku ingin kembali”

muharrikdaie – menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

One response to “Apa khabar wahai diriku

  1. Salam May 21, 2009 at 3:28 pm

    http://saifulislam.com/?p=4858 (just nak share artikel ini)

    Assalamualaikum …

    keifa imanuki al-yaum? camne iman akhi hari ni? harapnya dalam keadaan yg siap menggegarkan ummah yg memerlukan. Akhi, mmg menjadi kebiasaan, apabila Allah sayang pada hambaNya, maka ia akan mengujinya. itu lah tanda akhi dikasihiNya, tabah dan bersabarlah dgn ujian yg ditimpakan, fafiruu ilaLLAh..kembali pada Allah. Falling down is okey, its normal, its nothing unusual, lebih2 lagi kita yg berada dalam medan dakwah dan tarbiyah, kita akan byk dirintangi dgn pelbagai fitnah. Tapi bila jatuh, pantang bagi kita utk menyerah lalu berputus asa. Rahmat Allah sgt meluas, kita kene bertekad tak akan jatuh ke dalam lobang yg sama kerana org mukmin itu tidak jatuh dalam lobang yg sama buat kali kedua. We have the ups and down in our life, ana mengalaminya, semua org…maka bila terjatuh, angkat kembali kepalamu dan terus lah mara kehadapan, jadilah benteng kebenaran, percikkan kembali api2 dari hentakkan kaki kuda mu..sekedar ingatan bagi ana dan sebagai seorg akh yg sgt berkehendak kita semua bersua kembali di syurgaNya yg penuh keindahan…

    Nabi saw bersabda :

    “Sesungguhnya besarnya pahala itu tergantung pada besarnya ujian. Dan sesungguhnya apabila Allah mencintai sesuatu bangsaaa maka Allah menguji mereka ; barangsiapa yang redha maka Allah akan meredhainya dan barangsiapa yang murka maka Allah akan memurkaiNya”

    Akh,
    Usah di hirau pandangan manusia
    Tetapi risaulah akan pandangan Allah terhadap kita
    Usah khuatir akh
    Dia sentiasa bersamamu
    Jangan kau sedih / berputus asa
    Umat memerlukanmu !
    Bangkitlah , dan hayunkan langkahmu kembali
    Allah telah memilihmu
    Dan Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan , dan menjadikan iman itu indah dalam hatimu … 49:7
    Teruskan berjuang , akh !

    Salam Berjuang ,
    Akh Salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: