Izinkan aku menanggis


airmata_

Kita selalu menanggis. Melepaskan perasaan. Tenang selepas dikeluarkan. Ada yang menanggis kerana duka dan tidak kurang yang mendapat gembira. Tangisan adalah sukma.Menanggis adalah ruang untuk kita berdialog dengan diri. Mengembalikan keyakinan. Melepaskan perasaan dan mengembalikan energi yang telah hilang. Itulah seninya sebuah tangisan. Mencuit jiwa jiwa yang ketandusan. Hati yang kepupusan. Ruh yang kegersangan. Jasad yang kehilangan.

Tangisan adalah teman seorang insan. Permata yang bertaburan. Terkadang mahal terkadang jadi murahan. Tangisan adalah dunia sang pencinta. Dunia bagi kegagalan. Dunia bagi penebus dosa. Dunia bagi kemiskinan. Dunia bagi kekecewaan. Itulah tangisan sifatnya membantu kesedihan.

Tanggisan adalah perjuangan. Melihat ummah hilang pedoman. Melihat Islam dipinggirkan. Melihat manusia mentauhidkan kebendaan. Melihat ikhwah mengejar kesenangan. Melihat akhawat mendewakan perhiasan. Melihat Dakwah ditinggalkan. Disepikan. Disekularkan. Diliberalkan. Disama ratakan dan dicubit sedikit melepaskan kempunan.

Tangisan juga pembaziran. Ditinggalkan kekasih yang tiada kesetiaan. Dipisahkan tunang yang curang. Diceraikan suami yang petualang.

Itulah tangisan yang mengikut rentak kehidupan. Selagi bernafas selagi itu tangisan menanti keguguran.

Namun tanggisan tidak berhenti. Ia kan terus menanggis selepas kematian. Walau pun jasad berkalang tanah. Tulang tulang menjadi habuan. Tanggisan terus meratap dengan kesyahduan. Merayu merintih selama lamanya tanpa batasan dan tanpa pengakhiran ….

Akan didatangkan pada hari kiamat orang yang paling mewah hidupnya didunia, sedang dia adalah penghuni neraka lalu Allah masukkan sedikit jarinya keneraka. Allah bertanya ” pernahkah kamu rasa kemewahan masa dunia dulu?”  Tidak pernah ya Allah jawabnya.Kerana azabnya neraka yang dirasakannya walau satu celupan jari hingga lupa ia akan kemewahan nya dahulu.

Didatangkan pula seorang yang amat sengsaranya dan miskinnya didunia, lantas Allah celupkan sedikit jarinya kesyurga. Allah bertanya ” Pernahkah kamu sengsara dan miskin didunia dahulu?” Tidak pernah ya Allah. Kerana nikmatnya syurga sehingga terlupa ia kan kesengsaraannya di dunia dahulu.

Izinkan aku menanggis. sekali pun tanggisan ini bercampur baur …

Berilah aku kekuatan untuk menanggis sebelum aku menanggis yang tiada hentinya disana sehingga pipi ku menjadi sungei sehingga boleh direnangi ..

Wahai manusia, menanggislah! Jika tidak dapat menanggis, paksakan dirimu untuk menanggis. Kerana sesungguhnya ahli Neraka itu akan terus menaggis hingga airmatanya mengalir dipipi masing2, seperti air yang mengalir disungai. Sampai airmata itu habis dan matanya pun pecah pecah. Seandainya ada perahu yang diletakkan disitu, nescaya belayarlah ia!

~HR Ibnu Majah

Izinkan aku menanggis ….dengan sebenar benar tanggisan.

4 responses to “Izinkan aku menanggis

  1. Ateeyqa Asmadi March 9, 2011 at 2:12 pm

    salam…best lah blog ni…saye suke bace..XD

    • muharrikdaie March 10, 2011 at 4:01 pm

      Ateeyqa – Jgn sekadar suka. Kita cuba menjadi menfaatkan dan beramal apa yang dapat dimenfaatkan dari tulisan saya. Muga muga kita dapat berkongsi pahala🙂. Jazakallah sudi bersama disini. Amat menghargai kehadiran kamu.

  2. irhafiz July 29, 2009 at 8:58 am

    Aduh…
    Lembut sungguh hati mereka yang mampu airi kelopak matanya dengan titisan air ini.
    Apapun titisan air yang berkaca ini, puncanya dilubuk hati. Tentu subur diri bila hati jernih yang keluarkan air mata tadi.

    Namun,
    Jika puncanya hati yang tidak ikhlas, pasti air itu bukan lagi penawar, malah ia adalah racun.

    Masakan tidak, jika tangisan itu puncanya keremukan hati pada gagalnya idola muzik dalam pentas hiburan.
    Tidak pada sebab keinsafan atau perasaan malu pada Pencipta.

  3. abdullah bin ali July 19, 2009 at 6:36 am

    Menangis itu adalah permainan orang yang sedang diuji. Tidak disangka-sangka kesilapan yang disempurnakan untuk menutup kelemahan orang lain sebaliknya jasad yang hina ini pula dihadiahkan kifaratNya.

    Begitu halus hitungan Allah keatas hambaNya, walau sedikit kesilapan itu namun ia tetap memperlihatkan kejahatan itu dengan ujian yang memeritkan. Hanya air mata taubat dan penyesalan dapat diluahkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: