Tertitisnya airmata ummah lantaran dakwah kehilangan da’i


Murabbi ku pernah berpesan

Jangan kamu tinggalkan dakwah sekali pun kamu berjaya sehingga kehujung langit

Mungkin perkara ini berat untuk ku perkatakan namun atas masuliyah sebagai seorang aktivis dakwah ingin aku peringatkan kepada adik adik ku yang telah berjaya didalam dunia pelajaran agar jadikan dakwah sebahgian dari kehidupan.

Suffiyan Assauri, pada satu hari berada dalam keadaan sedih. Bertanya saudaranya ” kenapa kamu berkeadaan begini?” Jawab Suffiyan

Kita telah menjadi tempat perniagaan bagi putera puteri dunia. Apabila seseorang mempunyai kelulusan dan dilantik menjadi Qadhi, maka berlaku perkara menyedihkan. Islam telah mengajar mereka untuk merebut peluang peluang demi kepentingan dakwah. Tetapi apabila peluang peluang baik itu diterima, maka mereka menjadi lemah dan tidak bermaya lagi”.

Dakwah ini membuka peluang untuk seseorang sampai ke Universiti. Mereka diberi peluang oleh kerajaan dan diberi wang ringgit untuk belajar. Diluar negeri mereka dikawal dari pekerjaan yang tidak syarie. tetapi apabila pulang, mereka menjadi futur. Mereka mencari alasan untuk mengelak diri dari bekerja dibidang dakwah. Mereka yang cerdik dan berijazah meninggalkan medan dakwah, manakala yang lemah pula terus kekal. Akhirnya bebanan dakwah yang berat tidak terpikul. Manakala jemaah pula tidak cukup tenaga, tidak dapat bertindak segera dan berkesan terhadap keperluan2 segera.

Tidak sepatutnya bidang dakwah menjadi tempat perniagaan semata mata. Hingga bilamana ekonomi telah kukuh, maka da’i lari dari jamaah untuk elak diri dari dibebani. Ini kerana kerja dakwah menuntut pengorbanan masa, tenaga dan wang ringgit. Sesungguhnya amat ramai lepasan graduate yang menolak dari menerima beban dakwah ini. Seolah olah Universiti dijadikan papan catur dan medan perancangan musuh musuh islam untuk menghancurkan islam dan gerakan islam.

Marilah adik adik, jadikanlah degree kamu untuk berkhidmat lidinnillah untuk kepentingan harakah dan islam. Sungguh sedikit mereka yang mendapat kedudukan dan kemasyuran menjalankan kerja dakwah. Berikanlah sumbangan yang positif terhadap kerja kerja dakwah. Kita semua perlu cerdik apabila berhadapan dengan musuh musuh islam samada yang nampak atau yang tersirat dalam apa jua tindakan. Ingat sisa umur kita. saydina Ali berkata:

Sesungguhnya dunia ini telah berangkat pergi dan akhirat itu berangkat datang. Bagi tiap tiap satu, ada putera masing masing. Maka jadikanlah kamu putera puteri akhirat dan bukan putra putri dunia. hari ini hari amal dan tiada hisab, dan dihari akhirat hari hisab dan tiada amal. Beramal dan berjihadlah untuk hari akhirat kita. Umur kita adalah singkat. mungkin esok atau lusa kita berada diliang lahad.

Fikirkanlah. Insyaallah.

3 responses to “Tertitisnya airmata ummah lantaran dakwah kehilangan da’i

  1. bayu February 11, 2010 at 11:28 pm

    ijin ngopy gambarnya mas….

  2. Fadhilatul Muharram April 29, 2009 at 8:09 am

    bagus. saya jadi teringat dengan buku “Robohnya Dakwah di Tangan Da’i” buku itu elum sempat saya baca, namun dari judulnya sudah terlihat pesannya.

    saya sudah link blog ini. mohon untuk kembali me-link blog saya. sebagai kongsi / tautan antar blog yg bermuatan islam dan dakwah.

    jakakallah
    salam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: