Aku da’i, aku juga penyair cinta


cinta-datang-lagi

Aku bertandang lagi.

Ingin menyata indahnya Cinta.

Kerana aku penyair Cinta…

dan tiada ungkapan lain yang ingin ku senandungkan selain cinta

seperti  Ibnu qayyim, Jalaluludin ArRumi, Rabiah Aladawiyah dan Iqbal

lantas membangunkan semangat ku untuk terus menyatakan cinta

dengan Alam, manusia dan Penciptanya

Lantas aku menulis kerinduan.

Mengoyak kerinduan itu

dan ku terbangkan kerinduan itu pada mu

sekalipun nun jauh disana

dan didalam angan

ketahuilah cinta dan rinduku tidak rapuh

tidak lemah sekalipun aku gagal meraihnya darimu yang memulai

sekali pun kali ini cinta itu datang lagi dan diam menyepi

Aku masih mampu berdiri bertemankan Pencipta

yang sentiasa memerhati dan menyayangi

merakamkan kesabaran dari sudut hatiku

dicelah2 rindu dari gemuruh malam

Aku sentiasa dipeluk erat dalam kehangatan

dan dibisik padaku

dan disebut nama ku

dan dipilih aku  dalam terbit mentari perjuangan

dan ditanam cinta dalam jiwa ini bersama dakwah ketenangan

agar cinta ini mekar selamanya

hidup dibawah naungan Islam.

Untukmu Mad’u mutarabbiku

pesan dan tazkirahku agar jiwamu memerhati. Disebalik kasih sayangNya, Dia yang mengutip kita satu persatu dari tepi jurang neraka. Di tengah  ombak jahilliyah yang membadai. Setelah diperkosa dosa noda  kejahilan. Dituang Iman dan hidayah. Ilmu dan kefahaman. Hingga kita mampu ruku’ dan sujud kembali kepada fitrah. Hingga kita mampu mencinta dan dicinta. Tanpa jemu dan ragu. Hingga mekarnya bunga cinta itu dengan semerbak kewangian yang mewangi. Melebarkan harumannya hingga ke mihrab ketundukan.

Rasakanlah aduhai jasad, kerendahan disaat engkau sujud kerana engkau meletakan jiwamu pada asalnya. Mengembalikan cabang kepada pokoknya. Darimana engkau diciptakan dari patinya dan engkau bongkak dengan kehadiranmu.

Jangan kita lupa pada diri yang sentiasa mendambakan sejuk nya salju keimanan. Tebaran rahmat yang sentiasa menantikan huluran tangan

Kenapa kita semakin lemah? Lesu dan tak bermaya. Bosan dan jenuh saat memelihara amal amal ketaatan. Hingga kita tidak mampu dimandikan dengan keinsafan. Setelah Quran menitahkan. Kita terus terusan tiada ransangan …

Mungkin hati kita kesat dan tak boleh dihaluskan atau kita terancam oleh hambatan dunia yang melampaui batasan lantas kesufian kita hilang didalam kelam atau hati kita berasa kesedihan dan tak boleh ditenangkan atau terlukanya ia asbab kederhakaan dan dosa yang bertandang.

Aduhai hati .. kenallah dirimu. Kenalilah Penciptamu. sesungguhnya dosa yang paling berat bagi dirimu adalah ketika lupa akan keadaan dirimu.

Perbaikilah dan jangan sampai hukuman Penciptanya.

Seandai datang! ianya adalah hukuman berat yang tidak terasa kerana;

Hukuman berat bagi seorang hamba adalah bila Allah SWT  menjadikan ia lupa pada dirinya sendiri kerana bila seseorang lupa pada dirinya sendiri  maka ia akan terjerumus pada kenistaan tapi ia merasa telah berlaku kebaikan.

Aduhai semua …Aduhai kasih ku …

Masa muda hanya berlangsung sesaat, kecantikan hanya pada usia bunga. Hanya sepetang cuma. Beringatlah …

Dan aku juga akan ingat seperti aku mengingat kamu semua kerna aku da’i jalanan yang ingin mengumpulkan kita semua, hidup sebagai satu keluarga disyurga sana mendengarkan aku bersyair dengan syair cinta yang tiada ujung dan tika itu dapat kamu rasakan cinta ku yang suci sesuci embun tidak kering dek mentari syurga…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: