Bermukimnya Cinta


embunUntaian kata2 sang pendakwah itu terkadang bagai embun dalam  sahara. Lembut dan menyejukkan … Lamaran dakwahnya sukar untuk ditolak dan sekali pun sepi entah bila, tetap ku mukimkan dalam kalbu ini untuk diabadikan sekali pun panas itu tidak sampai kepetang …dan sesekali terasa juga kekosongan ….dan ku biarkan perasaan  itu berlalu dalam diam ….agar tidak terganggu hati yang memang mengharapkan.

Perjalanan dakwah semakin sukar dan perit yang mendambakan pengorbanan yang memang tidak akan berakhir lantaran da’ie datang dan pergi silih berganti. Gugur, futur, ghurur adalah fitrahnya. Hanya yang kuat dan yakin akan meneruskan. Namun sekiranya tidak bermukimnya cinta dihati ini pasti dakwah telah lama ditinggalkan.

Ketika cinta berbicara lalu banyak memberi kita pilihan… Pilihan hidup, pilihan risiko, pilihan jalan, pilihan bahagia dan komitmen. Tika itu kita tahu memang cinta itu ruhul hayah~ ruh kehidupan dan amat kuat memberi kita kekuatan. Bila cinta saling mengenal, pasti bai’ah nya akan mengikat ampuh jiwa dengan kasih sayang dan kerinduan.

Nabi menegaskan :~ Jiwa jiwa manusia bagai pasukan yang dikerahkan, bila saling mengenal maka akan terikat kuat, bila tidak mengenal akan saling bertikai

Bila bermukimnya cinta dihati ~ kita bebas memilih

Bila engkau cinta syurga, segera putuskan! pilihlah yang terpenting. Pilih yang haq. pilih yang terbaik. pilih yang abadi. pilih yang hakiki. pilih yang membahagiakan

Pilihlah! seperti khalid Alwalid memlih perang dari malam pertamanya ~ ketika Mus’ab memilih islam dari kehidupan bangsawannya ~ ketika mashitah memilih siksaan kerana berimannya ~ ketika Khadijah memilih kemiskinan kerana perjuangan idolanya.

Jika cinta dan kasih sayang telah mempengaruhi relung kehidupan nescaya manusia tiada lagi memerlukan keadilan dan undang2

Imanul Hayah ~ Yusuf Qardhawi

Akhi wa ukhti … Itu pilihan mereka. Apakah pilihan kita?

Ditengah kemelut pertarungan maddiyah dan aqidah ini, apakah ada pilihan?Apakah keputusan kita? Apakah kita ingin memilih keselesaan yang bertemankan kesengsaraan atau perjuangan yang memeritkan bertemankan keredhaan.

Apa pun pilihan kita, pilihlah yang intinya AlQuran … yang boleh membawa dirimu diriba keredhaannya kerana bila jauh perjalanan keakhirat yang tidak berpenghujung, tiada guna penyesalan dan air mata yang hanya akan membentukkan sungai sungai dipipi lembut, menanti pembalasan …. Apakah itu pilihan?

Sekadar renungan buat diri kita yang sentiasa kealpaan …

2 responses to “Bermukimnya Cinta

  1. nazz April 14, 2009 at 6:14 am

    subhanallah, tulisan saudara masyaAllah. Membuat pilihan dan tekad dengan pilihan dalam hidup ini, pada ana ia memerlukan tenaga yang luarbiasa. Meskipun sudah beberapa tahun melewati tarbiyyah, tetapi untuk constant dan consistent dengan pilihan yang disusuli dengn ketaatan sangat sukar.

    Hidup yang dibanjiri kesenangan dan kemewahan sering saja menjadi racun dalam jihad ini. Ana ingin bertanya, bagaimana saudara berhadapan dengan racun-racun yang always retarding the tarbiyyah and dakwah?

    • muharrikdaie April 15, 2009 at 3:27 pm

      Sdra/sdri nazz

      Ingin berhadapan dengan racun2 yang menghalang adalah CINTA. Tahu meletak cinta dan berusaha meraihnya.Ianya satu proses dan anugerah Allah. Tiada jangkamasa dan jangka hayat dan paling penting tahu jalan pulang ..

      Kesenangan dan kemewahan bukan halangan malah ianya menjadi alat terpenting dakwah namun bagaimana menghadapinya memerlukan mujahadah dan tarbiyah Dzatiyah …

      Sebenarnya kita memerlukan perubahan yang total didalam diri untuk merasa kemanisan dakwah dan ianya boleh berlaku apabila hidayah yang dianugerah disyukuri dan dihayati sesungguhnya kerana hidayah itu Allah hampatrkan pada ummat pilihan …

      Dan kita adalah pilihanNya. Apakah kita tak sanggup buat pilihan setelah Allah memilih kita?

      Istiqamahlah dalam tarbiyah ….Insyaalah satu tika kita akan merasai kemanisan dan natijah iman yang sebenar nya …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: