Apabila Tok Guru bertemu 2 Datuk


siti-jumpa-tok-guru

siti

Alhamdulillah … diam tak diam Datuk Siti dan Dato’ K dapat juga berjumpa tok guru rupanya. Baguihlah tu. Agar hari hari tua Siti dan Datuk K berada dalam hidayah Allah dan kembali kepangkuan deen yang mulia ini.

Ana salah seorang peminat Datuk Siti dulu, tapi semenjak dah kawin tu minat tu kembali beralih pada Tuk Guru pulak …heheh. ujian perasaan agaknya. Rasanya kalau lah Datuk Siti masuk gelanggang PAS, haru biru malaysia ni! Mungkin PRU akan datang kita calonkan Siti lawan Datuk Najib di Pekan Pahang …jangan main2, silap langkah terkambus PM baru kita ni ditangan Datuk  Siti.

Begitulah kalau dah popular dan famous … inilah sebahagian khitah dakwah ( Strategi Dakwah ) yang perlu kita buat dan contohi sepertimana yang dilakukan oleh Rasullulah, bagaimana Rasul Berkahwin dengan Juwairiah yang cantik dalam suku kaum yang famous sehingga mendorong keseluruhan kaum itu masuk Islam. Segalanya Rasul jalankan atas dasar Dakwah. Bagaimana kita? Kenapa tidak kita gunakan source yang ada untuk dakwah. Jangan kita hanya berpeluk tubuh saja kerana ummat ini makin tersesat.

Ana baru saja habis mengulangkaji buku ” Detik detik hidupku” oleh Asyyahid Hasan AlBanna bagaimana Al Banna menerangkan ttg maksud Dakwah apabila ditanya oleh sahabatnya. Jawab AsSyahid ” Kalau kamu nak tahu apa itu dakwah kamu pergilah ditengah masyarakat”! Sekembalinya sahabat beliau sambil menanggis AsSyahid lalu bertanya, ” kenapa kamu menanggis?” Ya mursyid, aku lihat saudara dan masyarakat kita  jauh tersesat!” Kata Mursyid ” Itulah Dakwah!”.

Pembaca yang dirahmati Allah,

memperjuangkan dakwah islam sama dengan meniti jalan yang telah dilalui oleh Rasullulah SAW dan jalan ini sejak dulunya memiliki tabiat serius dan sangat jauh dari sikap santai. Para da’i yang bersungguh memahami penyebaran dakwah seperti ini dan seperti selalunya tinta sejarah mencatat banyak peristiwa besar yang luar biasa diukur dari sisi kemanusiaan. Cita cita dan keinginan mereka tidak dibatasi oleh kerangka keterbatasan manusiawi. Tekad mereka justru melewati kemampuan manusia.

Contoh inilah yang perlu ada dalam jiwa dan ruh kita. Jangan kita lewatkan kembara dakwah ini. Bermulalah sebelum kafilah dakwah jauh meninggalkan kita. Tidak perlu kita menunggu siren sakaratulmaut yang akan menamatkan sejarah kelahiran kita didunia ini. Mari kita sama sama gembelingkan tenaga yang ada dalam jamaah ini sekalipun jamaah ini kerdil dan kecil tapi tanggungjawabnya setaraf dengan jamaah yang besar yang bukan dipunyai oleh kita yang sentiasa kita war war kan tanpa apa apa menfaat yang dapat kita lakukan. Kenapa kita tidak bermula? kenapa kita berhenti? Dan akhirnya jawaban itu ada disisi kita masing2…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: