Ratap

Kawanku kata, bila mengadap alquran aku seperti seorang pengadu!

Betulkah begitu riak riak muka ku? Aku pun tak tahu.

Atau mungkin ratap lirihku pada lekukan tajwid itu menyeret wajah ku seperti seorang pengadu!

Memang kekadang perasaanku luluh lantak mengingat masa lalu bila terjelma dosa dosa yang sengaja ku lakukan disebab kejahilan dengan hukum hakam justru quran banyak membayangkan kesalahan kesalahan aku hingga jiwa ku melayang sehalus halusnya.

Dimana lagi harus ku campakkan kesedihan itu, kalau tidak dihadapan wahyu itu?

Mungkin sebab itu meraka melihat ku seperti pengadu, seperti orang yang ditakluk, seperti orang yang yang kelelahan berjuang melawan rasa kehilangan seluruh insan yang kucintai.

Dosa bukan perkara main main! Tanpa hidayah dan usaha yang berterusan pasti kita terlupa akan dosa dosa kita justru akan mengelapkan jiwa sehingga amalan yang kita lakukan berhujung dengan kelelahan tanpa kemanisan dan nikmat yang menatijahkan kelemahan dan sifat ghurur.

Kenapa kita amat sukar mengendali hati?

Terkadang kita terfikir, kenapa telah lama menjadi da’i. Ditarbiyah, dicanai, digodam dan ditaram dengan pelbagai cara oleh murabbi kita, kita masih terus terusan begini?

Deru kemaksiatan terus menganas memasuki perbuatan dan ruang hati dan ruhi kita tanpa kita sedar.

Memang semua ini tidak cukup sekadar kita muhasabah, renungi, kutuki dan ratapi! Kita harus terus memberi ubat terapi yang sesuai dengan sakitnya!

Sakit yang kita alami ini sebenarnya ialah kita lupa akan mati! Lupa akan pertemuan dengan lubang kubur. Lupa pertemuan dengan mungkar dan nakir. Lupa sakaratul maut dan lupa akan lubang panas dialam barzah yang menyambung ke neraka jahannam!

Penyakit lupa kematian inilah yang selalu membuatkan kita sentaisa relaks dan santai seolah kematian ini amat jauh dari kita sedangkan berpuluh kali malaikat maut sering menziarahi kita siang maupun malam.

Aku bukan ingin negatifkan kehidupan ini tapi terkadang dalam hidup ini kita perlu check and balance terhadap kehidupan kita dan check and balance bagi kehidupan ini adalah mengingat mati! Yup. Sebuah kematian yang pasti kita temui.

Muga kita terus muhasabah ya?

muharrikdaie

Sedikit muhasabah

Akhi ukhti. Islam terus menantikan komitmen kita semua untuk mengisi ruang ruang tarbiyah didalam diri dan jiwa kita.

Masa dan waktu kian berlalu.Kisah kemaksiatan dan duka duka lalu tidak akan melupai kita. Malah kepenatan kita melakukan maksiat yang lalu telah hilang dari kita, namun keringat keringat dosa dan noda tetap tercatit dilembaran lembaran malaikat yang disimpan kemas di pendrive Raqibun Atid.

Kita juga pasti telah lupa akan dosa dosa lalu tapi sebenarnya dosa dosa kita melekat keras dalam qalbu kita dan terus mengeras umpama iceberg yang tidak boleh diruntuhkan oleh ombak ombak amal kita yang dhaif.

Oleh itu ikhwah, jangan kita biarkan ianya terus mengeras dan menjadi qarin kita waktu dipanggil dan diusap oleh malakatul maut hingga dibawa keliang lahat dan menjadi kan kita penunggu terowong barzah yang dipenuhi oleh asap asap api jahannam.

Buat lah satu perubahan, satu tekad, satu azam yang benar2 dinilai Allah sebagai amal yang qawi. Sukarkah kita untuk berubah dan mengimfakkan diri ini untuk RabbulJalil?

Tidak cukupkah kelazatan dunia yang telah kita terokai? Apa lagi yang kita cari akhi? Tinggalkanlah segala kelazatan sebelum kelazatan dunia meningalkan kita. Adalah lebih manis kita meninggalkan kelazatan dari kelazatan meninggalkan kita.

Akhi, jangan biarkan graviti bumi terus menarik kita sehingga kita khayal dengan keindahannya sehingga kita lupa akan keindahan langit yang penuh dengan keajaiban dan janji israq wal mikraj. Kamu tidak akan dapat menerokai langit selagi mana kamu menyintai bumi. Langit memerlukan kesucian hati dan batin seperti Hati Rasul untuk kamu menerokainya. Oleh itu tiada jalan lagi kecuali melalui proses tarbiyah yang berterusan tanpa henti. Kita bina madrasah tarbiyah kita bersama, sepertimana ikhwan membina madrasah al-banna bersama.

Mereka menghayati madrasah itu sehingga mereka dapat menyucikan hati mereka menjadi rijal rijal yang sufi, yang syahid, yang dai, yang murabbi dan yang dapat menyambung wasiat Rasul!

Apakah mustahil untuk kita lakukan? Tidak sama sekali. Selagi sunatullah berjalan selagi itu keajaiban akan berlaku melalui sunnaturasul.

Akhi sekali pun puitis tulisan ini tapi fahamilah ianya adalah satu peringatan untuk kita berubah kerana pastinya usia kita semakin kepenghujung!

Salam rehat

muharrikdaie

Jangan ada benci

Assalam buat semua yang ku kasihi.

Aku disini hanya seperti secubit rindu untuk bersama kamu.

Aku tahu blog ini semakin uzur untuk menjadikan sumber inspirasi hamasah mu dijalan dakwah ini. Aku sedar ianya tidak boleh menjadi evergreen seperti mana lagu unchained melody didalam dunia musik. Benar. Aku tak larat untuk menulis lagi. Tidak seperti dulu yang mana aku punya teman menulis yang sering sindir menyindir, lawan berlawan dan bertukar tukar pengalaman dijalan dakwah ini. Kini dunia penulisan ku terus sepi berpanjangan walau ingin ku hiburkan dengan pembacaan yang banyak namun baru aku sedari bahawa pembacaan yang banyak tidak menjanjikan jemari ku dan otak ku untuk mambantu ku dalam penulisan.

Menulis perlukan ruh seperti ibadah. Perlukan cinta untuk mendekatkan. Kedua dua nya tiada lagi dipinggir jemariku. Hingga aku kaku. Kaku keras dan kejang. Aduhai.

Teman … mohon doa dari kamu semua agar aku dikurniakan Allah kemampuan. Mohon ampun jika ada kesalahan ku. Mohon maaf tidak dapat membalas email terakhirmu. Jangan sesekali ada benci antara kita. Mohon redha diatas tulisan tulisan lalu.

Jika gelap yang tiada pencerahan dariku maafkan aku. Terkadang mendiamkan itu lebih baik dari menerangkan. Jadikan semua itu kenangan abadi kita. Kadangkala yang berlaku itu diluar kemampuan untuk aku mengelakan.

Muga semua kita terus berada didalam redhaNya. Teruslah meraih cinta dari langit dan jangan berhenti untuk terus bekerja dijalan dakwah ini,

Barakallahu fikum

muharrikdaie

Sebuah cerita

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk “Jalan-jalan Syurga” dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa menghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata “Ayah! Saya dah bersedia” Ayahnya terkejut dan berkata “Bersedia untuk apa?”. “Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah” ”Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat” ”Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun” Ayahnya menambah “Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini” Dengan merintih anaknya merayu “Benarkan saya pergi ayah?” Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya “Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!” ”Terima kasih Ayah”

Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu. Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya. 

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah “Jalan-jalan Syurga” ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya.

Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal. Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali.

Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada
jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka. Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. “Nak, apa yang makcik boleh bantu?” Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit. “Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah”.

Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi. ”Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu” dalam nada yang lembut Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya “Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu” Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri.

Dia adalah perempuan separuh umur itu. “Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya.Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.

Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini” Air mata mulai bergenang di kelopak matanya. ”Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi”. ”Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama.Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu” ”Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat”. “Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik” itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar”. 

Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi”.

Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan budak kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka” 

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR! Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya. 

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat. 

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang. Panjangkanlah risalah ini.Ingat ALLAH sentiasa menyayangi dan memelihara kamu! Allahuakbar

muharrikdaie

Aku masih lagi mencari mimpi

Kawan,

Maafkan aku. Aku tahu kamu bahgia. Itulah madah doa yang selalu ku doakan buat mu. Dan aku bangga melihat kamu menjalani kehidupan dakwah yang hebat dihadapan. Walau aku jua sepertimu sentiasa berjuang dan berperang dengan segala qodiyah hidup dan dakwah namun aku sentiasa kalah dengan usaha  dan kejayaan kamu.

Aku akui aku kehilangan kamu dan kamu terus melonjak dan melonjak menggunakan  segala peluang dan ruang hingga kamu telah menemui mimpi mu!

Namun, aku masih lagi mencari mimpi.

Mimpi dulu yang hilang bersama sebaris ayatmu.

Aku masih terasa kehadiran motivasi motivasimu kepadaku.

Memercikan nyalaan semangat supaya aku meneruskan jalan suci ini hingga bertemu sebuah tawa meski kita tidak bersama!

Tapi aku … Aku kehilangan daya…

Tidak segagah dulu. Tidak sesemangat dulu. Yang  mampu berjalan dan bermusafir bagai malaikat dimalam hari.

Menjenguk rumah adik adik usrah kita. Menghembuskan wahyu wahyu Tuhan dan sabda nabi serta pesan pesan murabbi.

Aku tak tahu terkadang adengan hidup ku seolah olah berhenti.

Jalan dakwah yang ku hirup tidak memabukan lagi.

Semangat aku, malap tidak membara lagi. Hati ku juga begitu. Tidak bergelora.

Wajah jihad ku bagai diselimuti kabut. Aku tidak mampu lagi mencari matahari. Apa lagi mencari tempat persembunyian bulan yang semakin meninggalkan malam malam derita ku.

Biar pun wajah mu sering melintasi aku dalam senyum semangat supaya aku meneruskan, tapi sepotong hati ‘Umar’ yang pernah kamu masukkan kedalam hati aku dulu bagai runtuh digunung uhud.

Kalah kah aku? Kecundangkah?

Sedangkan sebuah taman yang bermandikan cahaya masih jauh lagi dihadapanku.

Jangan … jangan wahai jiwa. Kisah kamu telah lama berlalu. Kisah kisah mimpi indah mu telah menjadi catatan sejarahmu. Kamu telah kehilangan dan jangan kehilangan lagi. Kehilangan cinta dunia tidak sama dengan kehilangan cinta diakhirat sana. Meski kehilangan cinta duniamu menjemurkanmu dalam derita perasaan tapi andai kamu kehilangan cinta akhirat, kamu akan hilang semua kisah!

Setialah kamu kepada Tuhan mu. Pada janji mu. Pada jalan dakwah dan masuliyah ini. Bentanglah kembali hamparan hidup mu. Rayulah kembali kepada Tuhan mu agar disuburkan kembali daun cintamu yang reput disembur janjinya.

Wahai jiwaku …

Dalam hidup ini ada berjuta jalan menujuNya

Dalam hidup ini ada beribu cara tuk mengapai cahayaNya

Dalam hidup ini ada berbagai jalan untuk memperoleh hikmah dalam kepastian cintaNya.

Insyaalah.

Akan ku teruskan juga kerana hakikat aku adalah kepunyaanNya. Akan aku lupakan cinta mawar yang banyak durinya. Akan aku cari sepotong jawab buat diriku sepertimana kamu pernah mencari sepotong jawab dari ku yang ku diamkan …

Aku tidak mahu hidup tertabiri mimpi lama meski terkadang inya mengigau dan menggangu tidurku.

Dan hati ku masih punya ruang …. ruangnya yang kukosongkan hingga tibanya saat itu. Dan kuharap hati mu juga punya ruang, bukan untuk mengisi cinta ku tetapi ruang untuk memaafkan aku …

muharrikdaie -menulis untuk menggerakan jiwa jiwa

Tali tali ikatan

Bila ikatan kita melemah
Saat keakraban kita merapuh
Salam terasa menyakitkan
Kebersamaan terasa siksaan
Usrah terasa bara api
Pandangan tunduk menyepi
Doa sudah tiada lagi ….

Sebenarnya bukan Ukuhuwah itu yang sakit
Bukan ukuhuwah itu yg renggang
Tetapi adalah IMAN. Iman kita telah sakit dan mengerdil malah lumpuh dan mati ….

Oleh itu bangunkan lah iman

Muharrikdaie
7/4-14

Belenggu

Belenggu
Akhi,
Malangnya kita sebagai dai yg inginkan perubahan ini membiarkan diri kita terus di belenggu dengan pelbagai masaalah sehingga kita terhalang untuk terus bergerak kehadapan.

Belenggu yang aku maksudkan adalah perkara yang menghalang kita dan menghambat kita menuju kekuatan yakni kebiasaan buruk dan perilaku buruk yang kita biarkan ianya berakar umbi dalam kehidupan kita.

Antaranya kita banyak membuang waktu dan tidak menggunakan waktu seefektifnya untuk dunia dan akhirat kata. Dan ini menjadi jurang yang paling besar menjauhkan kita dari kekuatan.

Begitu juga sikap kita yang mengiya iya kan untuk bersolat di masjid. Tidak komited dengan peraturan islam dan dengan dakwah islam juga menjadi punca utamanya. Dan inilah yang menghalang kekuatan ruhiyah kita yang amat penting untuk kita renungi.

Itu adalah antaranya tang mampu aku sebutkan namun masih banyak lagi perkara yang sepatutnya kita ubahkan.

Percayalah! Kita tidak akan memgapai kekuatan seandainya tidak dapat melepaskan belenggu yang membelenggu hidup kita. Kita harus meleburkan segala belenggu tersebut dan lahir semula sebagai manusia merdeka dan Allah menghendaki kita merdeka sepertimana kita dilahirkan merdeka untuk bisa memilih kehidupan islam yang benar.

Cukuplah selama ini kita dibelenggu dan menjadi tawanan nafsu kita. Kembali lah pulang kejalan islam yang sebenarnya. Hanya kitalah saja yang dapat melepaskan belenggu itu dengan menggunakan hati kita yang penuh dengan siraman hidayah itu.

sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan satu kaum itu sehingga mereka merubah keadaan yg ada pada diri mereka sendiri – QS Arra’du 11)

Wallahuaklam
Muharrikdaie – sedang rajin menulis.

refresh kefahaman kita

Akhi,

Harumnya jiwa kita ini adalah kerana kita berada didalam jamaah dakwah. Jamaah yang telah kita beri 100 peratus wala’ untuk bersamanya hingga keakhir hayat kita. Jadi, usah lagi kita merungut dengan kerenah kerenah jamaah yang sentiasa meminta yang terbaik dari masa masa kita.

Memang banyak kita lihat setelah berlama didalam jamaah dakwah ini akan jatuh bangunnya ikhwah dan akhwat yang dulu amat kuat memeluk ketaatan kepada jamaah ini. Malah terkadang kita sendiri pun serasa boleh gugur akan ujian ujiannya jika tanpa pelukan kefahaman yang matap dan iman yang teguh dalam mengharungi tribulasinya.

Dari sini, terkadang kita harus kembali kepada basic kefahaman tentang intima’ kita. Kita harus refresh balik bahawa intimma’ kita didalam jamaah dakwah ini mahu pun kepada islam ini bukanlah dengan tujuan untuk mengungkung kehidupan kita dan mengikat kita sehingga kita rasa kita terjajah balik dan tidak merdeka untuk berbuat apa saja dan menggunakan masa hidup ini untuk perkara lain tetapi jadi lah kita seperti orang yang tahu membalas budi dan bersyukur dengan kurniaan dan nikmat iman islam dan jamaah ini. Dan balas budi yang aku maksudkan disini adalah hendaklah kita membela islam kembali setelah kita diselamatkan oleh Allah dari kekufuran dan memberi kita islam.

Akhi, cuba fikir … diwaktu kamu jahil dahulu dan tidak mengenal islam. Siapakah yang menyelamatkan kamu? Siapakah yang mendakwahi kamu? Jamaah manakah yang menjaga kamu dan menyusun atur kehidupan kamu sehingga kamu kini kuat dan hebat didalam circle islam sehingga kamu boleh pula untuk membawa manusia kepada islam? Tidakah mereka para duat yang dihantar oleh Allah untuk mendakwahi kamu? Menyelamatkan kamu? Memeberi kamu ilmu dan menyusun atur kehidupan ibadah dan melatih kamu menjadi para duat seperti mereka?

Akhi, antum kena ingat bahawa islam yang kamu dapat itu bukan lah agama peribadi tetapi adalah untuk dikongsi. Kerana itu kamu wajib menjadi matarantainya agar ia terus berjalan di mukabumi ini. Justeru itu jugaklah jamaah harus mengekang pergerakan hidup kamu dan memutabaahi hidup kamu supaya kamu sentiasa konsisiten dan ikhlas serta tsabat dalam menjalani hidup kamu sebagai seorang daie dimana saja kamu berada selama lamanya! Dan sudah pasti kamu tidak akan rasa merdeka kerana kamu sentiasa diawasi oleh para murabbi dan  ikhwah ikhwah lain dengan amal dan kerja kerja dakwah. Disinilah eratnya ukuhuwah kita.

Akhi, Sebenarnya kita banyak berhutang dengan dakwah dan tarbiyah ini. Dengan para murabbi dan ikhwah kita yang lainnya yang telah bertungkus lumus mendidik kita dari seorang yang jahil kepada seorang yang hebat. Bukan seminit dua mereka peruntukan masa bersama kita tetapi bertahun tahun untuk memberi taujihat kepada kita. Melayan kerenah nafsu kita yang degil ini. Membantu kita dari fizikal dan jiwa malah menolong kita dengan wang ringgit. Terbeban hidup mereka kerana kita.

Apakah selepas itu untuk kita balas budi dan jasa mereka? Sudah tentu mereka tidak inginkan apa apa kerana tarbiyah mengajar mereka untuk mengutip untung dan labanya diakhirat tetapi apa yang mereka inginkan dari kita adalah penyambungan contribution kita kepada dakwah ini. Itu saja!

Apa yang perlu ada pada kita sekarang adalah ketaatan. Ketaatan inilah yang menjurus kepada kita supaya kita tidak akan terus merungut dengan kerja kerja islam yang berlambak ini dan juga sentiasa di mutabaahi oleh jamaah terhadap kita.

Sekali lagi kukatakan. Jangan rasa terkongkong. Jangan rasa terpenjara. Dan jangan rasa diawasi kerana itulah sifat jamaah dakwah untuk memastikan kita berjalan dalam keadaan teratur menuju syurganya.

Wallahuaklam. Ambillah tulisan ini sebagai pandua untuk kita terus tsabat dijalan dakwah ini.

alfakir illalah

muharrikdaie – dalam mood menulis

 

Di manakah masjid dijiwa kita

Akhi pendakwah,

Perjalanan terjauh dan terberat itu adalah perjalanan menuju masjid.

Sebab, banyak orang kaya-raya tidak sanggup mengerjakannya. Jangankan sehari lima waktu, bahkan banyak pula yang seminggu sekali pun terlupa. Tidak jarang pula seumur hidup tidak pernah singgah ke sana. Perjalanan ke masjid.

Orang cerdik dan pandai pun sering tidak mampu ke masjid. Walaupun mereka mampu mencari ilmu hingga ke Eropah mahupun juga Amerika. Menjejakkan kaki Ke Jepun dan Korea dengan semangat yang membara. Namun ke masjid tetap saja perjalanan yang tidak mampu mereka tempuh walau telah bergelar sarjana.

Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid.

Kerana para pemuda kuat dan bertubuh sihat yang mampu menakluki puncak gunung Kinabalu dan Tahan pun sering mengeluh ketika diajak ke masjid. Alasan mereka pun bermacam ragam, ada yang berkata sebentar lagi, ada yang berucap tidak selesa di cap alim.

Perjalanan terjauh dan terberat adalah perjalanan ke masjid.

Maka berbahagialah dirimu wahai sahabat, bila dari kecil engkau telah terbiasa melangkahkan kaki ke masjid. Kerana bagi kami, sejauh manapun engkau melangkahkan kaki, tidak ada perjalanan yang paling kami banggakan selain perjalananmu ke masjid.

Biar kuberi tahu rahsia kepadamu, sejatinya perjalananmu ke masjid adalah perjalanan untuk menjumpai Rabb-mu dan itulah perjalanan yang diajarkan oleh Nabi, serta perjalanan yang akan membezakanmu dengan orang-orang yang lupa akan Rabbnya.

Perjalanan terjauh dan terberat itu adalah perjalanan ke masjid. Maka lakukanlah walau engkau harus merangkak dalam gelap Subuh demi mengenal Rabbmu.

AllahuAkbar
AllahuAkbar
AllahuAkbar

Kuatkan kami memakmurkan Masjid-masjid

muharrikdaie – dalam kedukaan

selingkar kisah

Assalam,

Aku singgah sebentar disini. Saja. Melepas lelah dan rindu. Engkau tahu, dulu aku amat aktif menulis disini. Disini lah tempat aku meluahkan kisah hidup ku. Kisah dakwah ku. Kisah perasaanku. Malah kisah cinta ku yang selingkar itu. Hmmmm ….. warna warna hidup begitulah. Kita tidak boleh lari dari kenyataan hidup meski kita tidak mahu ianya terjadi. Ianya diluar kemampuan kita. Luka dan duka itulah teman kenangan manis kita bila diwaktu tua nanti. Kita ni manalah ada hiburan lain kecuali kenangan kenangan lalu yang terperuk disudut hati.

Terkadang selalu sangat kita cerita tentang dakwah pun boring jugak. Kena alihkan sikit pada perkara yang menghiburkan hati. Ada orang boleh terhibur dengan nasyid, dengan sajak dan puisi dan pelbagai lagi. Dan orang seperti aku ini sudah pastilah menulis. So kena layanlah hati kita ni agar ia basah balik dan bersemangat kembali ke medan dakwah.

Oh ya! Ramai yang tanya tentang buku aku. Memang aku ada menulis dua buku. Terus terang aku katakan Novel  ” mencari bahgia dijalan dakwah” masih belum siap sepenuhnya. Entahlah bila aku nak sambung. Begitu jugak buku dakwah ku ‘ jalan dakwah jalan rabbani’ setelah ditolak oleh penerbit kerana perlu beberapa pembetulan dan rombakan sehingga sekarang belum berkesempatan untuk aku perbetulkan. Aku tahu, jika kedua buku itu siap, penerbit aku kata boleh ada market …. tapi itulah. Setelah selengkar kisah lalu menghantui aku, sampai sekarang aku tidak ada mood dan idea untuk menulis. Kalau dulu, pantang jumpa keypad saja jemari aku tidak mudah untuk berhenti tapi sekarang nak bukak lappy aku pun dah terasa malas cuma kerap bersama iphone jer untuk update twitter melepaskan kerinduan untuk menulis.

Aku akui, menulis atau apa pun aktiviti kita dalam hidup ini amat memerlukan dorongan. Allah ceritakan syurga pada kita juga adalah sebagai dorongan kepada kita untuk terus melaksanakan ibadah dan amal dengan sepenuh ketaatan kepadanya. Apalagi lah kerja kerja dunia kita ini. Dan aku tidak lari dari memerlukan dorongan itu sebagai pembakar semangat untuk menulis. Sedih bila pendorong aku hilang begitu saja hingga aku tidak mampu lagi untuk mengejar mimpi mimpi aku.

Bila aku fikir fikir balik kenapa lah kita ni perlu ada permusuhan, tidak bersapa dan sakit menyakiti bila kita masing masing berubah hala kehidupan. Sepatutnya ukhwah kita perlu terus teguh. Kerjasama didalam dakwah  perlu bersambung dan menerima semua kenyataan hidup itu sebagai satu takdir yang telah dipatrikan. Dan bila terputusnya hubungan ukhwah kita ini serasa banyak merugikan dakwah.

Benar saudaraku. Dulu hubungan kita pun atas dasar dakwah. Dan kebetulan hati yang cuba kita tautkan juga kerana kita mengambil cinta dari langit untuk kita tautkan menjadi synergy dakwah. Tetapi apabila ianya tidak menjadi realiti patutkah kita lusuhkan ia hanya untuk menjadi kenangan?

Memang aku tujukan bicara ini buat aku. Kerana akulah puncanya. Tidak telus. Tidak jujur dalam ertikata pada mata zahirnya. Namun kerahsiaan itu perlu aku pertahankan meskipun aku terhukum dan pedih sampai ketulang dan kamu didera dengan keraguan.

Walau apa pun saudaraku, aku rasa doa ku termakbul melihat kejayaan demi kejayaan dakwah yang kamu lakarkan dan terserlah kehebatan pada diri kamu. Serasa hati untuk menumpang pahala untuk menghantar tulisan tulisan dakwahku mengisi ruang angkasa dakwah kamu yang luas ini tapi rasanya biarlah ianya tertahan disini. Di blog usang yang menjadi kekasih abadi ku dalam helaaan nafas yang semakin sikit untuk ku hirup ini …

Muga kita semua terus menerus bersama dijalan dakwah ini dan tidak hanyut terapung dimuka dunia yang penuh cabaran dan ujian ini.

jumpa lagi

muharrikdaie – dalam curahan rasa.

 

 

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 172 other followers